10 Fakta Menarik Malala Yousafzai Seorang Gadis Dari Pakistan Memenangkan Hadiah Nobel

10 Fakta Menarik Malala Yousafzai Seorang Gadis Dari Pakistan Memenangkan Hadiah Nobel – Malala Yousafzai, seorang gadis muda dari Pakistan menjadi terkenal secara internasional ketika dia ditembak di kepala oleh TTP dan selamat. Dia baru saja menikah dengan Asser Malik. Cek 10 fakta menarik tentang peraih Nobel termuda di sini.

Malala Yousafzai adalah Harry Potter dari Dunia Nyata. Seorang gadis biasa yang tidak dikenal dari Pakistan menjadi terkenal secara internasional ketika dia selamat dari tembakan di kepalanya oleh Taliban. Dia baru saja menikah di Birmingham dengan Asser Malik yang telah diidentifikasi sebagai Manajer pusat kinerja tinggi Dewan Kriket Pakistan di Lahore. Lihatlah tweet yang dibuat olehnya di bawah ini dan lihat juga 10 fakta ini yang membuat Malala menjadi nama yang terhormat di rumah setiap wanita.

10 Fakta Menarik Malala Yousafzai Seorang Gadis Dari Pakistan Memenangkan Hadiah Nobel

malala-yousafzai – Malala Ypusafzai lahir di Pakistan pada 12 Juli 1997. Tempat kelahirannya adalah lembah Swat Pakistan yang indah.
Dia adalah satu-satunya aktivis remaja Pakistan yang berbicara secara terbuka menentang larangan Taliban Pakistan terhadap pendidikan anak perempuan. Tehrik-e-Taliban Pakistan melarang pendidikan anak perempuan di negara yang dipandang rendah dan diprotes oleh Malala.
Upaya pembunuhan dilakukan terhadapnya pada usia 15 tahun oleh Taliban Pakistan. Dia selamat dari tembakan di kepalanya dan naik ke ketenaran internasional saat itu juga.
Malala kebetulan menjadi penerima Hadiah Nobel termuda dan memenangkan hadiah untuk perdamaian internasional bersama dengan Kailash Satyarthi dari India.
Ayah Malala sendiri adalah seorang aktivis sosial yang vokal. Dia adalah seorang pendidik dan telah mendirikan sekolah dan perguruan tinggi di Pakistan. Malala belajar di salah satu sekolahnya yang bernama Khushal Girls High School and College.
Ketika TTP menyerbu tujuan liburan dan tempat kelahiran Malala, Lembah Swat, mereka mulai memberlakukan hukum Islam yang ketat yang melarang anak perempuan belajar di sekolah dan menjalani kehidupan sosial yang aktif. Keluarga Yousafzai melarikan diri mengikuti ini untuk keselamatan mereka sendiri tetapi kembali kembali setelah keadaan tenang.
Ayah Malala telah menjadi inspirasi dan mentornya. Ketika dia berusia 11 tahun, dia membawanya ke klub pers lokal di Peshawar untuk memprotes penutupan sekolah yang dilakukan oleh TTP. Di sanalah dia menyampaikan pidato pertamanya “Beraninya Taliban Merampas Hak Dasar Saya Untuk Pendidikan?” Pidato ini dipublikasikan di Pakistan dan dunia.
Ayah Malala didekati oleh BBC untuk menulis blog tentang kehidupan di bawah aturan TTP. Malala mengambil tanggung jawab dan mulai menulis menggunakan nama pena, Gul Makai. 35 entrinya diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris juga dan dia menulisnya dari Januari-Maret 2009.
TTP menutup sekolah (pada dasarnya sekolah khusus perempuan) setelah itu dan meledakkan 100-an sekolah juga.
Pada tahun 2018, ia meluncurkan Assembly, sebuah publikasi digital untuk anak perempuan dan remaja putri yang tersedia di Apple News. Dia juga lulus dari Universitas Oxford pada Juni 2020 dengan gelar di bidang Filsafat, Politik dan Ekonomi.

Baca Juga : Menlu Amerika serta Malala Yousafzai Bahas Hak Perempuan Afghanistan

Malala Yousafzai: Pemenang Hadiah Nobel Termuda

Yousafzai membuat debut televisinya pada tahun 2009 dan TTP menghadapi peningkatan reaksi terhadap penutupan sekolah. Setelah ini, untuk beberapa waktu mereka melonggarkan pembatasan tetapi sekali lagi dimulai dengan kekerasan yang menyebabkan Yousafzai harus mencari perlindungan di luar Lembah Swat. Reporter NYT Adam Ellick bekerja dengan Malala dan membuat film dokumenter Class Dismissed, menunjukkan ventilasi penutupan sekolah di Pakistan. Ellick JUGA membuat film kedua dengannya, berjudul A Schoolgirl’s Odyssey.

Keduanya diposting di New York Times pada tahun 2009. Pada musim panas yang sama dia bertemu dengan utusan khusus AS untuk Afghanistan dan Pakistan, Richard Holbrooke dan memintanya untuk mendukungnya dalam melindungi hak-hak pendidikan anak perempuan di Pakistan.

Identitas bloggernya terungkap pada tahun 2011 dan dia mulai menerima apresiasi luas atas aktivismenya. Dia ditembak oleh seorang pria bersenjata TTP pada Oktober 2012,9 saat pulang dari sekolah. Malala dilarikan dari Peshawar ke Birmingham untuk menjalani operasi. Setelah ini orang-orang bangkit menentang TTP dan Utusan Khusus PBB untuk Pendidikan Global Gordon Brown mengajukan petisi agar semua anak kembali ke sekolah pada tahun 2015. Hal ini menyebabkan keberhasilan Malala dan ratifikasi RUU Hak atas Pendidikan pertama Pakistan. Setelah ini, Presiden Pakistan Asif Ali Zardari mengumumkan peluncuran dana pendidikan $10 juta untuk menghormati Yousafzai.

Untuk usahanya dalam pendidikan anak perempuan, dia dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2013, tetapi dia melewati tahun itu. Pada tahun 2014, ia memenangkan hadiah tersebut, menjadi penerima Nobel termuda.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai