Buku Yang Di Tulis Malala Yousafzai ditarik Dinas Pendidikan Pakistan

Buku Yang Di Tulis Malala Yousafzai ditarik Dinas Pendidikan Pakistan

Buku Yang Di Tulis Malala Yousafzai ditarik Dinas Pendidikan Pakistan – Malala Yousafzai disensor di Pakistan, tuntutan hukum. Malala Yousafzai, seorang aktivis Pakistan yang dianugerahi Hadiah Nobel, telah menjadi subyek larangan oleh pihak berwenang Pakistan yang telah menarik salinan buku tentang dia yang ditujukan ke sekolah menengah dari peredaran. Hal ini diputuskan oleh Dewan Kurikulum dan Buku Teks Punjab (Pctb), setelah mengirimkan catatan ke penerbit Oxford University Press, yang menyatakan bahwa teks-teks tersebut, yang ditujukan untuk kelas-kelas ilmu sosial, belum mendapatkan izin yang diperlukan untuk diterbitkan. Banyak buku telah beredar di sekolah-sekolah, tetapi anggota CPTB dan petugas polisi masuk ke toko-toko di Lahore untuk mengambil sisa buku terakhir.

Buku Yang Di Tulis Malala Yousafzai ditarik Dinas Pendidikan Pakistan

Buku Yang Di Tulis Malala Yousafzai ditarik Dinas Pendidikan Pakistan

malala-yousafzai – Malala Yousafzai adalah seorang gadis Pakistan berusia 17 tahun yang telah lama memperjuangkan hak-hak sipil dan hak atas pendidikan untuk anak perempuan di kota Mingora, di lembah swat di mana Taliban melarang hak tersebut, yang menjadi terkenal ketika, di karena aktivismenya, pada 2012 dia ditembak di kepala oleh peluru yang ditembakkan oleh Taliban dalam perjalanan pulang dari sekolah; dirawat di rumah sakit militer Peshawar, dia selamat dari serangan setelah operasi pengangkatan peluru. Gadis itu kemudian dipindahkan ke rumah sakit London yang menawarkan untuk merawatnya.

Baca juga : 12 Juli Merupakan Ultah 24 Tahun Malala Yousafzai Peraih Nobel Perdamaian

Sejak usia tiga belas tahun ia telah menulis blog untuk BBC di mana ia menceritakan tentang rezim Taliban Pakistan dan pendudukan militer mereka di distrik Swat. Kisahnya selama bertahun-tahun telah diceritakan oleh banyak majalah internasional yang menyoroti apa yang terjadi di kotanya.

“Taliban Pakistan telah lama memasukkannya ke dalam daftar orang yang akan menjadi sasaran karena mereka bertanggung jawab atas penyebaran” sekularisme “di daerah itu. Juru bicara Taliban, setelah mengaku bertanggung jawab atas agresi 2012, mengatakan bahwa Malala Yousafzai bertanggung jawab atas “cabul” yang harus dihentikan “.

Pada tahun 2013, Partai Buruh Norwegia mempromosikan pencalonannya untuk Hadiah Nobel Perdamaian dan pada usia enam belas tahun ia berbicara di gedung PBB di New York mengenakan selendang milik Benazir Bhutto, meluncurkan seruan untuk pendidikan anak-anak di sekitar. Dunia.
Konsekuensi dari aktivismenya

Di Pakistan ada banyak protes terhadapnya karena dia dianggap sebagai pembawa ide-ide yang bertentangan dengan Islam, meskipun kesaksian dan aktivismenya telah dan membantu membawa perubahan di banyak negara dalam masalah pendidikan perempuan.
Malala Yousafzai disensor dari buku sekolah

Mengenai penyensoran buku sekolah oleh Malala, banyak aktivis Pakistan menyatakan bahwa: “Serangan terhadap kebebasan akademik ini merupakan upaya pemerintah untuk mencegah adopsi buku-buku yang diterbitkan oleh penerbit swasta yang, setelah diteliti dengan cermat, berisiko tidak disetujui. . Sangat disayangkan negara yang mengaku demokratis juga menggunakan agama dalam pendidikan. Bahayanya adalah kaum muda tumbuh dengan visi yang kaku, konservatif, dan intoleran yang akan berpihak pada partai-partai agama”.
Hari ini Malala merupakan simbol harapan bagi semua orang yang tertindas, dan telah menjadi inspirasi bagi banyak gerakan feminis di negara-negara Muslim, dan perjuangan untuk pendidikan perempuan dan anak-anak. Pada tanggal 25 September 2015 Malala menjadi, bersama dengan tokoh-tokoh lain dari dunia seni, politik, ilmu pengetahuan dan budaya, menjadi saksi dari 17 Tujuan Global Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang juga dikenal sebagai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, yang akan dicapai pada tahun 2030.

Malala Yousafzai: Hadiah Nobel Perdamaian 2014. “Penghargaan ini bukan hanya untuk saya. Ini untuk anak-anak yang terlupakan yang menginginkan pendidikan. Ini untuk anak-anak yang ketakutan yang menginginkan kedamaian. Ini untuk anak-anak tak bersuara yang menginginkan perubahan. Saya di sini untuk hak-hak mereka, untuk memberi mereka suara… Ini bukan waktunya untuk berbelas kasih kepada mereka. Saatnya bertindak, untuk memastikan bahwa ini adalah terakhir kalinya pendidikan dicuri dari anak-anak. Saya telah memperhatikan bahwa orang menggambarkan saya dalam banyak cara. Ada yang menyebut saya gadis yang ditembak Taliban. Beberapa gadis yang memperjuangkan haknya. Orang lain sekarang memanggil saya Hadiah Nobel. Sejauh yang saya tahu, saya adalah orang yang berkomitmen dan keras kepala yang menginginkan setiap anak memiliki pendidikan yang berkualitas, yang menginginkan persamaan hak bagi perempuan, yang menginginkan perdamaian di setiap sudut dunia.” (diambil dari pidato Malala Yousafzai)

Malala Yousafzai adalah yang termuda dalam sejarah yang menerima Hadiah Nobel Perdamaian, hanya tujuh belas yang ditampilkan di mata dunia sebagai pendukung perjuangan melawan ketidaktahuan, juara pendidikan.

Di ibukota Norwegia untuk mendukungnya, menerima penghargaan yang sama, adalah Kailash Satyarthi, kehadiran yang memperkuat simbol dua budaya, Pakistan dan Hindu, yang hidup berdampingan dan berjuang untuk satu tujuan: “pertempuran melawan penindasan anak-anak dan kaum muda dan untuk hak semua anak atas pendidikan”, seperti yang ditegaskannya sendiri.

Kisah gadis yang sangat muda yang meminta tidak lebih dari kesempatan untuk belajar tentu bukan cerita yang mudah.
Kisah Malala Yousafzai

Pada tanggal 9 Oktober 2012, dia menolak untuk menerima larangan sekolah para militan terhadap anak perempuan. Malala kemudian hanya lebih dari lima belas, dengan semua kekuatan yang bisa dimiliki seorang wanita muda, memutuskan untuk melawan, tetapi dihentikan; terluka parah di kepala, dia terpaksa melarikan diri ke Inggris Raya, di mana di rumah sakit Birmingham dia menemukan tim medis yang mampu memperbaikinya siap untuk kembali ke meja sekolah kesayangannya.

Di Edgbaston High School, sekolah menengah untuk anak perempuan, dia memulai studinya tentang esai yang mengajarinya bahwa “orang muda dapat membantu memperbaiki situasi mereka sendiri.” Di tanah kelahirannya, Pakistan, Taliban menuduhnya ingin mempromosikan pemikiran Barat, Barat yang memungkinkan perempuan muda untuk dapat membuka buku dan mulai berpikir bahwa, melalui pendidikan, mereka tidak dapat mengubahnya, tetapi memperbaikinya. kamu tinggal di.

Perempuan kecil namun heroik dalam pidatonya berbicara tentang agamanya, Al-Qur’an, dari mana ia segera mengambil kata Iqra, yang berarti “membaca”, dan kata nun wal-qalam, yang berarti “dengan pena ”, Itu “Seorang anak, guru, pena, dapat mengubah dunia”. Senyum bercampur kebanggaan apa yang terjadi di wajahnya, nada percaya diri, kata-katanya diucapkan dengan pasti: di sisi lain, dia melakukan banyak hal untuk mengenal mereka dengan baik.

Sayangnya, hingga saat ini, ada beberapa negara Timur yang melarang hak atas pendidikan, terutama bagi perempuan.

Mimpi Malala adalah membangun sekolah di desanya sehingga semua temannya dapat memiliki semua kemungkinan yang dimiliki anak-anak Barat lainnya: untuk berlatih melalui pendidikan. Dan suara Malala adalah suara yang meninggi, dengan tergesa-gesa, dengan kekuatan, dengan keberanian, seorang wanita tak kenal takut yang merupakan bagian dari paduan suara yang tidak memainkan musik.

Tapi ambillah kertas, pena dan cobalah untuk mengubah dunia; karena Malala Yousafzai, berjuang, memulai perubahan.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai