Feminisme Saya Lahir Di Tengah Budaya Pernikahan yang Keras

Feminisme Saya Lahir Di Tengah Budaya Pernikahan yang Keras – Di wilayah di mana sebagian besar wanita tidak setara dalam pernikahan, saya tumbuh dengan persepsi yang buruk tentang apa arti lembaga itu. Tapi keputusan Malala anehnya terasa memberdayakan.

Feminisme Saya Lahir Di Tengah Budaya Pernikahan yang Keras

 Baca Juga : Malala Yousafzai Menemukan Feminisme dan Integritas Dalam Institusi Pernikahan

malala-yousafzai – Saat pertama kali melihat foto pernikahan Malala Yousafzai, saya langsung berpikir, “Dia terlalu muda untuk ini.”

Aktivis kelahiran Pakistan berusia 24 tahun itu tampak gemilang, seperti kebanyakan pengantin wanita, dalam pakaian pernikahan sutra merah muda yang indah, saat dia berpose dengan suaminya Asser Malik dalam foto yang dia posting di Twitter minggu lalu. Malala, yang pada usia 17 tahun menjadi penerima Hadiah Nobel Perdamaian termuda, menikah di Inggris pada 9 November, lebih dari sembilan tahun setelah dia ditembak di kepala oleh Taliban saat remaja.

Di India, tempat saya tinggal, usia rata-rata kebanyakan wanita menikah adalah di usia remaja , yang sangat mirip dengan Pakistan, di mana usia rata-rata menikah adalah sekitar 18 tahun . Di kedua negara, anak perempuan sering dinikahkan tanpa persetujuan mereka . Banyak wanita milenial India yang mampu keluar dari cetakan ini , berkat pendidikan, meskipun rasa pemberdayaan kolektif kita masih diliputi kecemasan .

Bagi seorang wanita di Asia Selatan, pernikahan biasanya bukan versi romantis yang memuakkan yang Anda lihat di layar atau baca di novel roman. Terlepas dari perbatasan kita yang kacau, apa yang mengikat kita bersama para wanita Asia Selatan adalah bahwa kita hidup dalam sistem patriarki , di mana nilai, harga diri, hubungan, dan posisi kita telah ditentukan sebelumnya oleh tatanan masyarakat yang kaku dan regresif. Kebanyakan pernikahan juga dibangun dengan cara ini.

Jika Anda seorang jurnalis seperti saya, Anda akan sama-sama muak dan mati rasa dengan jumlah kekerasan yang dialami perempuan setiap hari, untuk apa pun mulai dari mas kawin , kehormatan dan agama hingga hak reproduksi , migrasi , tenaga kerja , dan kasta . Seiring dengan gempuran bukti anekdotal setiap hari adalah data yang selalu menyedihkan di India.

Satu studi Survei Kesehatan Keluarga Nasional yang dilakukan dari tahun 2015 hingga 2016 menemukan bahwa 29,5 persen wanita yang disurvei mengalami kekerasan fisik ketika mereka masih berusia 15 tahun . Data terakhir dari Biro Catatan Kejahatan Nasional menemukan bahwa 14 kasus “kekejaman oleh suami ” terdaftar setiap jam. Perempuan yang terpinggirkan, terutama mereka yang berada dalam sistem kasta yang kaku, atau mereka yang termasuk dalam komunitas queer dan masyarakat pribumi, paling banyak kehilangan kita semua .

Sebagai seseorang yang secara rutin melaporkan kekerasan berbasis gender di seluruh Asia Selatan, terutama yang terjadi dalam hubungan yang disetujui negara, saya agak kecewa dengan institusi pernikahan, yang selanjutnya didorong oleh pemuliaannya dalam budaya populer.

Pendapat saya juga dibentuk oleh para wanita dalam kehidupan pribadi saya, yang menghabiskan puluhan tahun dalam pernikahan karena “perceraian tidak baik bagi wanita”, “apa yang akan terjadi dengan anak-anak saya”, atau “ke mana saya akan pergi”. Feminisme saya berasal dari ruang di mana saya tanpa henti diganggu oleh keluarga, kerabat, dan bahkan beberapa teman untuk menikah sebelum semua pria yang tampaknya hebat dan memenuhi syarat di dunia diambil atau, lebih buruk lagi, usia saya terlihat di foto pernikahan saya. Saya ingat ibu saya bergidik ketika dia melihat rambut abu-abu pertama saya dan kerutan di dahi saya di pertengahan 20-an masalah yang dia temukan lebih mengerikan daripada, saya tidak tahu kelaparan atau kemiskinan dunia?

Lalu ada kengerian yang ditanamkan oleh telur-telur tua saya dalam pikiran keluarga saya. Ketakutan terbesar mereka adalah bahwa mereka tidak akan melihat generasi baru dalam kumpulan gen mereka yang penuh diabetes. Saya berasal dari kota kecil di India utara, dan di sini, setidaknya bagi orang-orang yang saya kenal, pencapaian terbaik seorang wanita adalah yang kedua setelah status perkawinannya, bahkan jika pernikahan itu menyebalkan. Satu data tahun 2020 menemukan bahwa ada lebih banyak wanita lajang di India saat ini, termasuk janda, cerai, yang belum menikah, dan terlantar daripada sebelumnya. Tetapi fakta bahwa ada lebih banyak dari kita tidak berarti kita diizinkan untuk hidup dalam damai.

Saya ingin mengklarifikasi bahwa saya tidak anti-pernikahan. Saya hanya menentang nilai yang tidak semestinya yang melekat padanya dan pelecehan yang dimungkinkan atas nama “keprihatinan keluarga.”

Wanita India tidak sendirian. Di Cina, wanita lajang di atas usia 27 tahun disebut “wanita sisa ”, sedangkan di Indonesia dianggap “bermasalah”. Di Korea Selatan, di mana aborsi sangat dibatasi, perempuan lajang dengan anak-anak distigmatisasi dan dipermalukan .

Sudut pandang saya bukanlah sentimen dan pengalaman semua wanita yang tumbuh di wilayah ini. Tapi mungkin tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa banyak dari kita adalah Malala dalam hidup kita sendiri, dengan cara, mengambil atau setidaknya menghindari satu atau dua peluru metafora untuk mempertahankan hak pilihan kita sebagai wanita dan individu dalam sistem yang dicurangi ini.

Jadi, saya melakukan sedikit tarian ketika saya membaca wawancara Malala bulan Juni di British Vogue , di mana dia terkenal mengatakan, “Saya masih tidak mengerti mengapa orang harus menikah. Jika Anda ingin memiliki seseorang dalam hidup Anda, mengapa Anda harus menandatangani surat nikah, mengapa tidak menjadi kemitraan saja?” Pernyataan sederhana di majalah mode ini, dari seorang wanita muda yang berasal dari wilayah yang paling mengutamakan status perkawinan wanita dewasa, membuat dunia berbeda meskipun dia mendapat kebencian kejam dari rekan senegaranya yang konservatif .

Namun, minggu lalu, segera setelah foto pernikahannya menjadi viral, Malala keluar dengan esai pribadi, sekali lagi di Vogue , tampaknya membenarkan pernyataannya sebelumnya kepada mereka yang bertanya-tanya mengapa dia menikah ketika dia baru saja mengatakan bahwa menikah itu tidak masalah besar.

“Banyak gadis yang tumbuh bersama saya menikah bahkan sebelum mereka memiliki kesempatan untuk memutuskan karier bagi diri mereka sendiri. Seorang teman memiliki seorang anak ketika dia baru berusia 14 tahun,” tulis Malala, berbicara tentang realitas pernikahan bagi gadis-gadis dan wanita muda. “Mengetahui kenyataan kelam yang dihadapi banyak saudara perempuan saya, saya merasa sulit untuk memikirkan konsep pernikahan. Saya mengatakan apa yang sering saya katakan sebelumnya bahwa mungkin saja pernikahan bukan untuk saya.”

“Tapi bagaimana jika ada cara lain?” Malala menambahkan, saat dia menulis tentang bertemu suaminya, meskipun di lingkungan yang lebih istimewa Oxford, Inggris daripada kebanyakan wanita di Asia Selatan. Mereka menjadi teman baik, katanya, dan memiliki nilai-nilai yang sama. “Saya masih belum memiliki semua jawaban untuk tantangan yang dihadapi wanita tetapi saya percaya bahwa saya dapat menikmati persahabatan, cinta, dan kesetaraan dalam pernikahan,” tulisnya.

Banyak wanita Asia Selatan menemukan cara untuk melawan patriarki, baik karena hak istimewa mereka atau karena mereka didorong hingga batasnya. Tapi setelah membaca pernyataan Malala, saya sedikit melunakkan pendirian saya – dan bukan karena banyak dari kita yang menganggap suaminya agak seksi .

Secara pribadi, saya juga dikelilingi oleh kisah pernikahan yang hebat, tentang wanita yang menikmati status dan kekuasaan yang setara dalam pernikahan mereka. Apakah feminisme dapat hidup berdampingan dengan pernikahan masih diperdebatkan dengan hangat, bahkan di bagian lain dunia , karena mayoritas hubungan heteroseksual biasanya cenderung miring.

Tapi saya percaya itu juga penting untuk memahami bahwa banyak hubungan yang tidak setara adalah cabang dari sistem yang lebih besar yang memungkinkan ketidaksetaraan ini. Ya, pola pikir Asia Selatan masih sangat patriarki dan misoginis, tetapi sikap ini mendapat legitimasi melalui negara, hak hukum kita misalnya, untuk memiliki atau mewarisi properti dan bahkan keadilan . Pilar-pilar masyarakat kita ini dibuat oleh dan dari laki-laki, dan karenanya sebagian besar berpihak pada laki-laki. Di India, Anda melihat ini dalam cara para hakim senior terus menyelamatkan pria yang melakukan kekerasan dan mempermalukan wanita yang mengalami pelecehan.

Jadi, saya sekarang menemukan diri saya berpikir, mungkin ada lebih banyak manfaat dalam menggali ketidakadilan dalam institusi daripada melibas institusi pernikahan sama sekali. Mungkin, lebih baik memperjuangkan status yang setara dalam hal warisan, harta benda, keuangan, dan hak reproduksi dalam suatu hubungan daripada duduk gusar dan menyebut semua pernikahan omong kosong. Ketika masyarakat berkembang, saya percaya bahwa apa yang mengarah pada sedikit aktualisasi diri adalah kemampuan untuk memahami berbagai sudut pandang dan membuat pilihan Anda sendiri, bahkan jika pilihan ini berubah seiring waktu.

Saya masih berpikir pernikahan adalah institusi seksis, dan saya belum memutuskan apakah saya menginginkannya untuk diri saya sendiri. Tapi saya juga secara sukarela mengikuti perilaku seksis lainnya setiap hari, mulai dari memakai make-up hingga sepatu hak tinggi. Dengan beberapa pernikahan feminis Asia Selatan yang patut dicontoh, keputusan Malala membuat saya berpikir untuk pertama kalinya bahwa tidak apa-apa untuk melakukan apa yang membuat Anda senang daripada hidup sepenuhnya sesuai dengan cita-cita feminis yang ketat.

Dalam wawancara Vogue Inggris bulan Juni , Malala mengatakan kepada wartawan bahwa ketakutan terbesarnya adalah mengecewakan gadis-gadis tak bersuara yang bergantung padanya. Dan saya bertanya-tanya dalam hati apakah adil untuk meletakkan harapan dunia bahkan harapan saya yang mengecewakan di pundaknya yang kuat. Malala terlalu muda untuk menikah, pikirku awalnya. Tapi dia juga terlalu muda untuk melawan sistem yang menindas dan ditembak pada usia 17 tahun oleh pria dewasa dengan pistol.

Dalam esai Vogue nya minggu lalu, Malala berkata, “Budaya dibuat oleh manusia dan manusia juga dapat mengubahnya.” Karena semua wanita Asia Selatan secara kolektif mengawasi Malik (kami mengawasi Anda, saudara ipar), kami terutama mereka yang seperti saya dengan pandangan buruk tentang pernikahan harus mengakui bahwa feminisme kami dapat berubah, seperti semua hal baik lainnya. hal-hal. Sekalipun feminisme itu berarti merangkul tradisi lama, tetapi membuatnya lebih baik.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai