Kali Ini Malala Yousafzai memuji Imran Khan karena membela pendidikan anak perempuan

Kali Ini Malala Yousafzai memuji Imran Khan karena membela pendidikan anak perempuan

Kali Ini Malala Yousafzai memuji Imran Khan karena membela pendidikan anak perempuan – Malala Yousafzai memuji Imran Khan karena membela pendidikan anak perempuan setelah Pakistan menyembunyikan dan memelihara Taliban yang menembak kepalanya. Seorang pengguna Twitter berkata, “Malala, Anda bukan wanita Afghanistan, Anda orang Pakistan. Berhentilah berbicara atas nama rakyat Afghanistan & berterima kasih kepada seorang pendukung Taliban.”

Kali Ini Malala Yousafzai memuji Imran Khan karena membela pendidikan anak perempuan

Kali Ini Malala Yousafzai memuji Imran Khan karena membela pendidikan anak perempuan

malala-yousafzai – ‘Aktivis’ Pakistan Malala Yousafzai, yang ditembak di kepala oleh seorang teroris Taliban Pakistan pada 2012, telah melontarkan pujian pada pendukung Taliban Perdana Menteri Imran Khan dalam sebuah posting Twitter. Khan yang dalam wawancara dengan BBC menyebut larangan Taliban terhadap pendidikan anak perempuan ‘tidak Islami’ menerima tepuk tangan dari Noble Laureate atas pernyataannya.

Bac juga : Malala Yousafzai Membuka Perpustakaan Baru Di Birmingham

“Gagasan bahwa perempuan tidak boleh dididik sama sekali tidak Islami. Hargai @ImranKhanPTI yang membela pendidikan anak perempuan. Saya berharap lebih banyak pemimpin dunia akan mendukung hak-hak perempuan Afghanistan dan memberitahu Taliban untuk membiarkan anak perempuan kembali ke sekolah,” cuit Malala, berbagi laporan BBC News.

Khan dikutip oleh BBC mengatakan, “Saya pikir mereka (Taliban) akan mengizinkan perempuan untuk pergi ke sekolah. Gagasan bahwa perempuan tidak boleh dididik sama sekali tidak Islami. Tidak ada hubungannya dengan agama.”

Namun, apresiasi vokal Malala terhadap Khan, yang pemerintahnya telah memberikan dukungan diam-diam kepada Taliban untuk mendapatkan kembali kendali atas Afghanistan, tidak berjalan baik dengan banyak orang Afghanistan dan lainnya.

Seorang pengguna Twitter berkata, “Malala, Anda bukan wanita Afghanistan, Anda orang Pakistan. Berhenti berbicara atas nama Afghanistan & berterima kasih kepada pendukung Taliban. Hanya karena orang Barat kulit putih berpikir semua Muslim “cokelat” adalah sama dan akan menggunakan apapun sebagai tanda tidak berarti bahwa dunia SWANA tidak tahu dan peduli.”

Mujtaba Naqib yang memiliki bendera Afghanistan di profil Twitter-nya berkomentar, “Munafik munafik. Orang yang Anda puji itu juga mengklaim bahwa “Perang Suci” yang dideklarasikan oleh Taliban itu dibenarkan. Sejak kapan pembunuhan pria, wanita, dan anak-anak yang tidak bersalah dibenarkan dalam Islam? Lebih baik diam daripada menciak omong kosong.”

Mengingatkan Malala akan serangan senjata, Nazia Nasrat dari Universitas Kabul men-tweet, “Yah, saya tidak mengerti. Anda tahu bahwa PM Anda mewakili dan melobi untuk #Taliban dan saya yakin Anda juga tahu siapa Taliban itu.”

Kesal dengan kemunafikan Malala ‘Pashtun Bhoy’ berkata, “Fakta bahwa @Malala benar-benar dapat mendukung serial #misoginis @ImranKhanPTI adalah ilustrasi yang sayangnya kredibilitasnya tidak lagi layak. Saya malu memiliki garis keturunan etnis yang sama dengannya.”

Menariknya, Khan yang mengaku mendukung pendidikan anak perempuan di Afghanistan tampaknya tidak terganggu oleh rendahnya persentase literasi perempuan di Pakistan. Sesuai laporan Statista , tingkat melek huruf di kalangan wanita di Pakistan dari 2006 hingga 2017 tetap rendah di 46,47 persen.

Buku teks yang menunjukkan Malala Yousafzai sebagai ‘kepribadian penting’ disita
Ironisnya, pihak berwenang Pakistan pada Juli tahun ini telah menyita buku teks yang mencantumkan Malala Yousafzai sebagai ‘kepribadian penting’, tampaknya karena ‘pandangan kontroversialnya’ tentang Islam.

Federasi Sekolah Swasta Seluruh Pakistan bahkan telah memutuskan untuk meluncurkan film dokumenter untuk ‘mengeksposnya’ di hadapan para remaja. Presiden organisasi tersebut, Kashif Mirza, mengatakan , “Melalui film dokumenter ‘I am not Malala’, kami akan memberi tahu 20 juta siswa di 200.000 sekolah swasta di seluruh negeri tentang pandangan kontroversialnya tentang Islam, pernikahan, mengejar agenda Barat. ”

“Ide di balik ini adalah kami ingin mengekspos Malala di kalangan pemuda agar mereka tidak terkesan dengan apa yang disebut kisah perjuangannya untuk hak-hak perempuan,” katanya pada konferensi pers.

Malala dikritik karena mengabaikan kekejaman oleh Taliban

Aktivis Pakistan dikritik keras karena tetap bungkam setelah Taliban mengambil alih Afghanistan dan meningkatkan kekejaman terhadap perempuan.

Hingga Agustus, tidak ada satu pun pos Malala di Afghanistan dan Taliban. Meskipun yang disebut ‘aktivis’, yang menikmati kehidupan yang nyaman di Inggris dengan mengorbankan pemerintah Inggris, telah sangat vokal dalam berbagai masalah dan sering mengkritik India, dia cukup diam tentang kekejaman yang sebenarnya dilakukan terhadap perempuan di Pakistan dan Afganistan.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai