Malala serukan PBB dukung anak perempuan di Afghanistan Untuk Bersekolah

Malala serukan PBB dukung anak perempuan di Afghanistan Untuk Bersekolah

Malala serukan PBB dukung anak perempuan di Afghanistan Untuk Bersekolah – Peraih Nobel Perdamaian Pakistan Malala Yousafzai telah meminta Dewan Keamanan PBB untuk memastikan bahwa anak perempuan dapat terus bersekolah di sana setelah militan Islam Taliban berkuasa di Afghanistan . “Kita harus mendukung pendidikan anak perempuan, karena itu adalah hak asasi mereka,” kata perempuan berusia 24 tahun itu, Kamis melalui tautan video pada pertemuan dewan di New York. Bersama-sama, para anggota dewan dapat memberikan pengaruh atas Taliban .

Malala serukan PBB dukung anak perempuan di Afghanistan Untuk Bersekolah

Malala serukan PBB dukung anak perempuan di Afghanistan Untuk Bersekolah

malala-yousafzai – Selama rezim Taliban antara tahun 1996 dan 2001, perempuan di Afghanistan tidak lagi diizinkan bekerja dan hanya diizinkan keluar rumah jika ditemani oleh anggota keluarga laki-laki. Anak perempuan juga dikeluarkan dari sekolah. Sejak kelompok Islamis kembali berkuasa, banyak wanita takut bahwa mereka akan menerapkan kembali aturan serupa untuk mereka.

Baca juga : Birmingham telah menjadi rumah kedua Bagi Malala Yousafzai

Hadiah Nobel Perdamaian atas komitmen mereka
Yousafzai telah berkampanye untuk anak perempuan untuk pergi ke sekolah di negara asalnya Pakistan sebagai seorang remaja dan kemudian selamat dari upaya pembunuhan pada tahun 2012 sebagai 15 tahun di utara negara itu setelah pejuang Taliban menghentikan bus sekolah mereka. “Ini adalah kisah yang bisa dibagikan oleh banyak gadis Afghanistan jika kita tidak bertindak,” Yousafzai, yang sekarang tinggal di Inggris, mengatakan kepada Dewan Keamanan. Pada tahun 2014 dia adalah penerima Hadiah Nobel Perdamaian termuda untuk komitmennya terhadap hak semua anak atas pendidikan.

Malala, peraih Nobel termuda yang pernah ada, memberi penjelasan kepada Dewan Keamanan PBB pada Kamis sore, tentang bagaimana perubahan penguasa di Afghanistan dapat berdampak pada perempuan dan anak perempuan negara itu.

Berbagi pengalamannya melarikan diri dari tembakan dan ledakan di jalan Swat, dia mengatakan masa kecilnya 15 tahun yang lalu ditandai dengan pencambukan publik, sekolah-sekolah yang menutup pintu mereka untuk anak perempuan dan spanduk di pusat perbelanjaan yang meminta perempuan untuk tidak keluar.

“Ini adalah kisah yang mungkin dibagikan oleh banyak gadis Afghanistan jika kita tidak bertindak,” dia memperingatkan, menyerukan kepada Dewan untuk mengirim pesan yang jelas dan tegas kepada Taliban bahwa menegakkan hak-hak perempuan dan anak perempuan adalah prasyarat dari setiap hubungan kerja. dengan mereka.

Pengarahan tersebut mengikuti laporan media bahwa Taliban, yang kembali ke Kabul bulan lalu setelah 20 tahun, sekali lagi membatasi akses anak perempuan ke pendidikan dan memaksa mereka untuk tinggal di rumah.

“agar para gadis di afganistas terus mendapatkan pendidikan di sekolah hal ini yang memicu saya berbicara lantag di hadapan semua negara. Saya melihat pria membawa senjata menghentikan bus sekolah saya, memanggil nama saya, dan menembakkan peluru ke arah saya. Saya berusia 15 tahun,” katanya kepada Dewan Keamanan. “Saya melihat rumah saya berubah dari tempat damai menjadi tempat ketakutan hanya dalam tiga tahun.”

Malala, yang ditembak oleh seorang pria bersenjata Taliban di Pakistan saat ia meninggalkan sekolah pada 2012, mendesak dewan untuk mengakui “pendidikan anak perempuan sebagai alat yang ampuh untuk membangun perdamaian dan keamanan” dan melindungi perempuan dan anak perempuan Afghanistan. Malala sekarang memimpin dana jutaan dolar yang mempromosikan pendidikan anak perempuan di seluruh dunia.

“Perempuan Afghanistan menuntut hak untuk memilih masa depan mereka sendiri. Di Kabul, protes mereka dibalas dengan gas air mata, popor senapan dan pentungan logam,” kata Mala sambil mengingatkan masyarakat internasional mengapa mereka harus bertindak sekarang.

Dia mengatakan dia telah bekerja dengan banyak pendidik dan advokat perempuan Afghanistan yang menghabiskan dua dekade terakhir membangun kembali sistem pendidikan dari awal.

“Karena upaya mereka, 39 persen anak-anak yang bersekolah di Afghanistan tahun lalu adalah perempuan,” katanya. “Sekarang kemajuan dan masa depan gadis-gadis itu terancam.”

Malala mengatakan dia belajar dari warga Afghanistan bahwa di beberapa tempat sekolah menengah perempuan ditutup dan guru dan siswa diminta untuk tinggal di rumah sementara banyak guru perempuan diberitahu bahwa mereka tidak lagi memiliki pekerjaan.

Minggu ini, saat ratusan warga Afghanistan berdemonstrasi di Kabul, ibu kota, para wanita berhadapan langsung dengan pejuang Taliban.

Pada hari Selasa, wanita berhijab bergabung dalam protes di sana setelah pemimpin Front Perlawanan Nasional, Ahmad Massoud , pada hari Senin menyerukan pemberontakan terhadap Taliban, NBC News melaporkan, menyusul pengumuman Taliban tentang pemerintahan sementara khusus laki-laki .

Protes hari Selasa – yang terbesar sejak Taliban merebut Kabul bulan lalu, bersikeras itu lebih moderat dari sebelumnya – dilaporkan bertemu dengan tembakan, penahanan dan pemukulan oleh para pejuang.

Satu foto, diambil oleh Reuters pada hari Selasa dan dibagikan oleh jurnalis Zahra Rahimi di Twitter , menggambarkan head-to-head, menunjukkan seorang wanita Afghanistan berdiri hanya beberapa kaki di depan seorang anggota Taliban bersenjata dengan senjata diarahkan ke arahnya.

Tidak jelas apa yang terjadi setelah kejadian itu. Menurut Reuters, foto itu diambil “saat para demonstran Afghanistan meneriakkan slogan-slogan selama protes anti-Pakistan, di dekat kedutaan Pakistan di Kabul.”

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai