Malala Yousafzai: Kita harus menghentikan Covid agar anak-anak bisa bersekolah

Malala Yousafzai Kita harus menghentikan Covid agar anak-anak bisa bersekolah

Malala Yousafzai: Kita harus menghentikan Covid agar anak-anak bisa bersekolah – Sebagian besar siswa sekolah akan mengingat Covid-19 sebagai gangguan sementara, tetapi bagi banyak anak perempuan itu akan memiliki efek yang bertahan lama. Hampir 130m tidak bersekolah sebelum pandemi dan penelitian Malala Fund memperkirakan bahwa 20m tambahan yang berada di sekolah menengah mungkin tidak akan pernah kembali setelah mereda.

Malala Yousafzai: Kita harus menghentikan Covid agar anak-anak bisa bersekolah

Malala Yousafzai Kita harus menghentikan Covid agar anak-anak bisa bersekolah
bbc.com

malala-yousafzaiJutaan gadis dan remaja putri belajar di rumah tanpa akses internet. Gadis-gadis yang tidak dapat menggunakan pembelajaran jarak jauh atau membayar uang sekolah sekarang mengambil lebih banyak tanggung jawab rumah tangga atau menikah. Yang lainnya bekerja dalam pekerjaan bergaji rendah dan tidak aman untuk membantu meringankan beban keuangan keluarga mereka.

Baca juga : Penghargaan yang Diterima Malala Yousafzai

Guncangan kesehatan dan ekonomi masa lalu mengajarkan kita bahwa, bagi banyak gadis di negara berpenghasilan rendah, gangguan terhadap pendidikan mereka ini dapat menjadi permanen. Di Sierra Leone, penutupan sekolah yang berlarut-larut menyebabkan penurunan pendaftaran ulang sebesar 16 persen setelah sekolah dibuka kembali setelah wabah Ebola tahun 2014.

Meskipun kesulitan meningkat, anak perempuan terus berjuang untuk pendidikan mereka. Setelah sekolah tutup dan sumber belajar semakin langka, Elvira, Maria Florinda, dan Yessica, tiga siswa di Guatemala, membuat perpustakaan di komunitas mereka untuk membantu sesama siswa adat melanjutkan studi mereka. Di Indonesia, aktivis Nayla Ariwibowo memulai inisiatifnya sendiri untuk mengumpulkan dan mendistribusikan perlengkapan sekolah kepada siswa yang tinggal di panti asuhan.

Terlalu sering, anak perempuan dibiarkan mengambil bagian dari sistem pendidikan yang rusak. Meskipun upaya mereka inovatif dan menginspirasi, mereka tidak harus memikul tanggung jawab ini. Pemerintah perlu mengalokasikan dana untuk memastikan bahwa setiap anak dapat bersekolah.

Jika pendidikan dibiayai dengan baik, sistem sekolah dapat mempekerjakan dan mempertahankan guru yang berkualifikasi dan mengurangi kepadatan. Mereka juga dapat memberi siswa kurikulum yang diperbarui dan akses ke teknologi ruang kelas. Tetapi Covid-19 telah membuat sumber daya pemerintah terkuras.

Komunitas pembangunan internasional mengatakan tahun 2020-an akan menandai “dekade pengiriman” untuk pendidikan. Sebaliknya, kami menghadapi kemunduran yang parah. Dua pertiga negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah telah memangkas belanja pendidikan. PBB memperkirakan kemunduran bantuan luar negeri adalah yang berikutnya. Jika proyeksi ini benar, kesenjangan pendanaan pendidikan global akan segera meningkat menjadi $ 200 miliar setahun.

Gagal berinvestasi pada potensi anak perempuan adalah peluang yang terlewatkan. Pendidikan anak perempuan adalah kunci untuk membangun kembali komunitas dan negara dan menawarkan perlindungan terbaik terhadap krisis di masa depan.

Memastikan setiap gadis dapat belajar selama 12 tahun dapat membuka hingga $ 30 triliun dalam pertumbuhan ekonomi global. Perempuan dengan pendidikan dasar berpenghasilan hingga 19 persen lebih tinggi daripada anak perempuan yang tidak memiliki pendidikan; mereka yang berpendidikan menengah mendapatkan penghasilan hampir dua kali lipat. Setiap negara akan mendapatkan keuntungan. Penelitian Malala Fund menunjukkan bahwa mendidik perempuan muda juga dapat membantu mencegah perang, meningkatkan kesehatan masyarakat, dan bahkan membantu mengurangi efek perubahan iklim, dengan memberi mereka keterampilan untuk berkontribusi pada ekonomi rendah karbon.

Baca juga : Pendidikan di Kolombia Selama Wabah Corono (Covid-19)

Ketika saya pertama kali mulai berbicara, saya tidak memiliki sumber daya atau pengaruh untuk menciptakan perubahan. Namun, saya tahu langsung apa yang ditegaskan penelitian ini: pendidikan adalah transformatif bagi masa depan anak perempuan.

Dengan organisasi saya, Malala Fund, saya melanjutkan perjuangan saya untuk dunia di mana setiap gadis dapat belajar dan memimpin. Melalui program dan advokasi kami, kami memperkuat suara perempuan, mendorong perubahan kebijakan, dan berinvestasi pada aktivis pendidikan lokal, yang tahu apa yang paling berhasil untuk mendorong perubahan di komunitas dengan sebagian besar perempuan tidak bersekolah. Ini adalah jaringan dukungan ayah saya dan saya harap kita miliki sebelumnya.

Selama Covid-19, para pendukung lokal ini mengembangkan solusi inovatif untuk memastikan anak perempuan dapat terus belajar dan kembali ke sekolah segera setelah aman. Di Nigeria, mereka memproduksi siaran radio pendidikan sehingga siswa dapat melanjutkan studi mereka, bahkan di bagian terpencil negara tersebut. Di Pakistan, mereka mengembangkan program dan aplikasi TV ramah anak untuk pembelajaran jarak jauh. Tetapi dampak pandemi pada pendidikan begitu besar sehingga membutuhkan pemimpin di tingkat tertinggi untuk mengambil tindakan juga.

Anak perempuan di negara berpenghasilan rendah akan terus menghadapi penutupan sekolah berulang sampai komunitas mereka memiliki akses ke vaksin. Jadi, negara-negara kaya harus memastikan distribusi mereka merata. Mereka dapat melakukan ini dengan mendukung Covax – inisiatif Organisasi Kesehatan Dunia untuk mendistribusikan vaksin ke negara-negara berpenghasilan rendah – dan dengan mencabut paten dan mentransfer teknologi untuk memungkinkan produksi yang lebih luas.

Para pemimpin juga harus menghentikan kemunduran bagi anak perempuan dengan memberikan stimulus finansial yang substansial untuk pendidikan. Tetapi negara-negara berpenghasilan rendah tidak mampu menanggung biaya ini sendirian. Dalam beberapa tahun terakhir, 24 negara berpenghasilan rendah membelanjakan lebih banyak untuk membayar utang luar negeri daripada untuk pendidikan.

IMF memperkirakan bahwa negara-negara Afrika sekarang menghadapi kesenjangan pendanaan sebesar $ 345 miliar untuk memulai kembali ekonomi mereka dan mendanai program perawatan kesehatan, vaksinasi, dan pendidikan yang mendesak. Negara-negara berpenghasilan tinggi perlu melengkapi Kemitraan Global untuk Pendidikan, sebuah inisiatif pendanaan multilateral, untuk memastikan bahwa 46 juta anak perempuan mendaftar di sekolah antara sekarang dan 2026.

Negara-negara kaya juga harus mengambil langkah-langkah untuk membebaskan sumber daya domestik di negara-negara berpenghasilan rendah, memungkinkan mereka membelanjakan lebih banyak untuk layanan publik seperti pendidikan dan perawatan kesehatan. Untuk mencapai hal ini, para pemimpin pada KTT G7 di Cornwall pada bulan Juni dapat membantu likuiditas negara-negara berpenghasilan rendah dengan tambahan Hak Penarikan Khusus (instrumen keuangan yang akan meningkatkan neraca negara); membatalkan hutang yang tidak dapat dibayar selama tiga tahun ke depan; dan meningkatkan bantuan luar negeri menjadi 0,7 persen dari PDB.

Tapi pernyataan di KTT global tidak sama dengan kemajuan. Pemerintah harus memilih untuk berinvestasi lebih banyak dalam pendidikan anak perempuan. Jika kita dapat mempertahankan anak perempuan di sekolah, kita dapat membekali mereka dengan alat yang mereka butuhkan untuk menantang masalah dunia kita yang paling mendesak. Kita semua akan menjadi lebih baik karenanya.

Malala Yousafzai adalah seorang aktivis Pakistan, Utusan Perdamaian PBB dan orang termuda yang menerima Hadiah Nobel Perdamaian. Dia adalah salah satu pendiri Malala Fund.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai