Malala Yousafzai Lulus dari Universitas Oxford

Malala Yousafzai Lulus dari Universitas Oxford

Malala Yousafzai Lulus dari Universitas Oxford – Malala Yousafzai , aktivis Pakistan berusia 22 tahun dan penerima Hadiah Nobel Perdamaian termuda, lulus dari Universitas Oxford, katanya pada hari Jumat. “Saat ini menganggur,” kata peraih Nobel Perdamaian termuda. Tapi untuk sekarang, waktunya istirahat dan Netflix.

Malala Yousafzai Lulus dari Universitas Oxford

Malala Yousafzai Lulus dari Universitas Oxford

malala-yousafzai – Dan jika orang bertanya-tanya apa yang akan terjadi selanjutnya untuk salah satu pendukung pendidikan anak perempuan paling terkenal di dunia, Ms. Yousafzai , yang berbagi Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2014, mengatakan dia tidak tahu. Tapi tidur, buku, dan Netflix ada dalam daftar.

Baca juga : Menurut Malala Yousafzai Evakuasi Perempuan Afganistan Ke Yunani Hal Yang Tepat

“Sulit untuk mengungkapkan kegembiraan dan rasa terima kasih saya sekarang karena saya menyelesaikan gelar Filsafat, Politik dan Ekonomi saya di Oxford,” tulis Yousafzai di Twitter, saat dia berbagi foto dengan keluarganya dan satu diambil setelah “buang sampah”, sebuah upacara di mana siswa ditutupi dengan confetti, busa dan makanan setelah menyelesaikan ujian mereka.

Yousafzai mulai belajar di Oxford pada Oktober 2017 , setelah dia diterima secara resmi awal tahun itu di salah satu perguruan tinggi, Lady Margaret Hall , di mana perdana menteri wanita pertama Pakistan, Benazir Bhutto, belajar pada 1970-an. Ibu Yousafzai menyelesaikan gelar Filsafat, Politik dan Ekonomi, salah satu universitas paling bergengsi.

Semua siswa diminta meninggalkan Oxford, sekitar 55 mil barat laut London, pada Maret setelah ditutup karena pandemi virus corona. Beberapa gedung dijadwalkan untuk dibuka kembali secara bertahap selama musim panas, dan universitas mengatakan pihaknya berencana untuk membuka untuk semua siswa untuk tahun akademik 2020-2021.

Yousafzai, yang lahir dan besar di Lembah Swat di barat laut Pakistan, berusia 15 tahun pada 2012 ketika orang-orang bersenjata Taliban menembaknya di kepala dan melukainya secara kritis karena kritik kerasnya terhadap upaya kelompok tersebut untuk mencegah gadis-gadis pergi ke sekolah. . Pada saat penembakan, dia menulis di blog untuk situs web BBC tentang kehidupan di bawah Taliban di Pakistan. Dia didorong oleh ayahnya, yang mengelola salah satu sekolah terakhir di daerah itu yang terus mendidik anak perempuan.

Yousafzai dipindahkan ke Rumah Sakit Queen Elizabeth di Birmingham, kota terbesar kedua di Inggris, di mana dokter merawatnya selama berbulan-bulan, dan di mana dia dan keluarganya pindah secara permanen pada tahun yang sama.

Yousafzai kemudian mendirikan, bersama ayahnya, Malala Fund, sebuah organisasi nirlaba yang mengadvokasi pendidikan anak perempuan. Lebih dari 132 juta anak perempuan di seluruh dunia tidak bersekolah, menurut UNICEF, badan PBB untuk anak-anak, dan anak perempuan yang tinggal di negara-negara yang terkena konflik dua kali lebih mungkin dibiarkan tanpa pendidikan daripada di tempat lain.

Pada tahun 2014, pada usia 17 tahun, Yousafzai dan Kailash Satyarthi, seorang juru kampanye India untuk hak-hak anak, bersama-sama memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian. “Kelihatannya seperti tekanan, tapi itu bukan tekanan,” kata Ms. Yousafzai tentang hadiah saat diberikan. “Ini kekuatan dan dorongan.”

Pada tahun 2018, dia kembali ke Pakistan untuk pertama kalinya sejak dia terluka dalam serangan Taliban, untuk kunjungan yang terorganisir dengan ketat yang ditandai dengan langkah-langkah keamanan yang ketat. “Selama lima tahun terakhir, saya bermimpi bisa menginjakkan kaki di negara saya,” katanya dalam pidato emosional.

Di Oxford, kata Ms. Yousafzai, dia bergabung dengan klub kriket; Oxford Union, sebuah masyarakat debat; dan Masyarakat Oxford Pakistan.

“Beberapa – yah, banyak – kali, saya memulai esai pada jam 11 malam sebelum waktunya,” tulisnya di Vogue pada tahun 2018.

Salah satu tujuan Ms. Yousafzai berikutnya kemungkinan besar adalah mencari pekerjaan. “Saat ini menganggur,” tulisnya dalam sebuah posting Instagram pada hari Jumat.

Malala Yousafzai Melaksanakan Wisuda di Universitas Oxford Bersama Suami

Malala Yousafzai melakukan Wisuda di Universitas Oxford sehabis setahun lebih kelulusannya. Wisuda iniSempat di tunda akibat Pandemi Covid- 19 yang sedang menimpa seluruh dunia.

Peraih Nobel Perdamaian Malala Kini mendapat gelar di bidang filsafat dan kini merayakannya bersama suami, Asser Raja, yang yang menikah beberapa minggu yang lalu.

” Sebagian bahasa Latin terucap serta nyatanya aku mempunyai titel,” catat wanita berumur 24 tahun itu di Instagram di sisi sebagian gambar dari hari besar itu.

Ia unggah sebagian gambar di Instagram, di antara lain Yousafzai dengan topi serta toganya di kampus Inggris, fotonya mesem di sisi sahabat serta suaminya, dan satu gambar orang tuanya, Ziauddin Yousafzai serta Toor Pekai Yousafzai, bertumpu mengesun pipinya.

Raja pula mencegah istrinya dengan postingannya sendiri di alat sosial.” Tempat awal kali kita berjumpa sedikit lebih eksklusif di hari kelulusan Malala,” tulisnya di Twitter di sisi 2 gambar, tercantum salah satunya bersama Yousafzai serta satu lagi dengan mereka keluarga.

Seremoni Wisuda Yousafzai awal mulanya direncanakan buat Mei 2020 namun ditunda sebab penyebaran Covid- 19. Bagi web webnya, Universitas

Oxford meneruskan seremoni kelulusan mulai September, melangsungkan sebagian kali sepanjang 2 bulan terakhir.

Wisuda yang terakhir, yang dihadiri Yousafzai, diadakan pada Jumat, 26 November 2021.

Yousafzai mengawali studinya di Universitas Oxford pada 2017. Kepala People, ia berkata amat terpikat buat mengawali studinya sehabis namanya jadi informasi penting di semua bumi saat sebelum ia memijakkan kaki di kampus.

Sehabis dianugerahi Nobel pada 2014, penggerak hak- hak anak itu menulis biografi, I Am Malala serta jadi poin film dokumenter, He Named Me Malala. Keduanya merinci perjalanannya sehabis ditembak oleh seseorang laki- laki bersenjata Taliban pada 2012 sepanjang bertahun- tahun mengupayakan hak- hak wanita serta pembelajaran anak wanita di negeri asalnya, Pakistan.

” Aku takut mengenai gimana aku hendak bersahabat. Banyak orang telah memahami aku serta menantang untuk aku terletak di situ selaku anak didik serta tidak terletak di situ selaku orang yang telah diketahui di alat,” tuturnya.” Tetapi sedemikian itu aku tiba, seluruh orang di mari cuma menyongsong aku selaku sahabat serta aku amat suka kalau aku merupakan bagian dari Oxford. Aku cuma seseorang mahasiswa Oxford serta aku pikir begitulah metode mereka menganggap aku.”

Pada Juni 2020, Yousafzai memublikasikan kalau ia sudah menuntaskan studinya di Oxford dengan artikel alat sosial yang melaporkan,” Susah buat mengatakan kebahagiaan serta rasa dapat kasih aku dikala ini.”

Titel dari Oxford ialah yang kedua untuk Malala Yousafzai. Tadinya, ia menyambut titel martabat Ahli of Arts dari University of Edinburgh pada 2013.

Satu separuh tahun sehabis Malala Yousafzai mencapai titel dalam aspek metafisika, politik, serta ekonomi dari Universitas Oxford, kesimpulannya dapat berjalan di seremoni kelulusannya ataupun Wisuda yang tertunda dampak endemi.” Nyatanya aku mempunyai titel,” catat wanita 24 tahun ini di penjelasan gambar di instagram.

Di antara potret- potret itu merupakan Yousafzai dengan topi serta gaunnya mesem di sisi sahabat serta suami yang belum lama menikahinya Asser Raja, dan satu gambar orang tuanya, Ziauddin Yousafzai, serta Toor Pekai Yousafzai.

Raja pula memperingati pendapatan istri barunya dengan postingannya sendiri di alat sosial.” Tempat awal kali kita berjumpa terasa sedikit lebih eksklusif di hari kelulusan Malala,” tulisnya di Twitter di sisi 2 gambar, tercantum salah satunya bersama istrinya serta satu lagi dengan keluarga mereka.

Mengutip halaman People, Pekan 28 November 2021, seremoni Wisuda Malala Yousafzai awal mulanya direncanakan Mei 2020, namun ditunda sebab penyebaran COVID- 19. Bagi web website Universitas Oxford meneruskan seremoni kelulusan pada bulan September, melangsungkan sebagian bertepatan pada sepanjang 2 bulan terakhir.

Yousafzai mulai di Universitas Oxford pada 2017 serta berikan ketahui People satu tahun setelah itu kalau ia” amat gugup” buat mengawali studinya, mengambil gimana namanya sudah lama jadi informasi penting saat sebelum ia memijakkan kaki di kampus.

Bersamaan dengan dianugerahi Nobel pada tahun 2014, penggerak hak- hak anak menulis suatu biografi, I Am Malala, serta jadi poin film dokumenter, He Named Me Malala.

Dalam keduanya, ia merinci perjalanannya sehabis ditembak di kepala oleh seseorang laki- laki bersenjata Taliban pada 2012 sehabis menghabiskan bertahun- tahun mengupayakan hak- hak wanita serta pembelajaran anak wanita di negeri asalnya, Pakistan.

” Aku takut mengenai gimana aku hendak bersahabat. Banyak orang telah memahami aku serta itu menantang untuk aku buat terletak di situ selaku anak didik serta tidak terletak di situ selaku orang yang telah diketahui di alat,” katanya

” Tetapi sedemikian itu aku tiba, seluruh orang di mari cuma menyongsong aku selaku sahabat serta aku amat suka kalau aku merupakan bagian dari Oxford. Aku cuma seseorang mahasiswa Oxford serta aku pikir begitulah metode mereka menganggap aku.”

Yousafzai pula menulis kalau jadi anak didik reguler lebih berarti menurutnya dari yang sempat dikenal bumi.

” Ini merupakan pengalaman berlatih yang amat baik semacam anak didik yang lain. Ini merupakan durasi yang luar lazim dalam hidup aku, sebab aku memahami banyak orang sama tua aku sedikit lebih banyak,” tuturnya.” Sangat luar biasa alangkah banyak anak belia di mari melaksanakan profesi yang luar lazim serta luar lazim. Tiap orang di mari mempunyai cerita yang luar lazim serta sudah melaksanakan keadaan yang luar lazim.”

Pada Juni 2020, Yousafzai memublikasikan kalau ia sudah menuntaskan studinya di Oxford dengan artikel alat sosial yang melaporkan,” Susah buat mengatakan kebahagiaan serta rasa dapat kasih aku dikala ini.”

Penggerak Pakistan itu pula melibatkan 2 gambar dengan informasi menarik— salah satu penyembelihan kue dalam keramaian bersama keluarganya, serta gambar yang lain ditutupi kue serta confetti. Titel itu men catat titel kedua yang didapat Yousafzai, sehabis menyambut titel martabat Ahli of Arts dari University of Edinburgh pada tahun 2013.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai