Malala Yousafzai Membuka Perpustakaan Baru Di Birmingham

Malala Yousafzai Membuka Perpustakaan Baru Di Birmingham

Malala Yousafzai Membuka Perpustakaan Baru Di Birmingham – Malala Yousafzai membuka perpustakaan sipil baru senilai £188 juta di Birmingham pada hari Selasa dan berbicara kepada orang banyak, mengatakan kepada mereka ‘pena dan buku adalah senjata yang mengalahkan terorisme

Malala Yousafzai Membuka Perpustakaan Baru Di Birmingham

Malala Yousafzai Membuka Perpustakaan Baru Di Birmingham

malala-yousafzai – Malala Yousafzai membuka perpustakaan sipil baru senilai £188 juta di Birmingham Selasa dan berbicara kepada orang banyak, mengatakan kepada mereka ‘pena dan buku adalah senjata yang mengalahkan terorisme.’

Baca juga : Pameran tentang Malala Yousafzai dibuka di Museum Anak Indianapolis

Juru kampanye tak kenal lelah untuk hak-hak perempuan, yang ditembak dari jarak dekat di negara asalnya Pakistan oleh Taliban ketika dia baru berusia 14 tahun, menghangatkan hati 1000 orang saat dia berbicara di luar Perpustakaan baru Birmingham, 333.000 orang. ruang kaki persegi yang tercakup dalam 5.357 lingkaran logam yang saling terkait dan menampung sekitar satu juta buku.

“Birmingham sangat istimewa bagi saya karena di sinilah saya menemukan diri saya hidup, tujuh hari setelah saya tertembak,” kata Malala yang berusia 16 tahun kepada orang banyak di luar gedung baru senilai 188 juta poundsterling.

‘Sekarang ini adalah rumah kedua saya, setelah Pakistan yang saya cintai. Para dokter dan perawat di kota ini bekerja keras untuk membantu saya pulih.

‘Para guru di kota ini berusaha untuk merehabilitasi karir pendidikan saya, dan orang-orang hebat di kota ini memberi saya dukungan moral yang besar.’

Malala, yang akan menerima Hadiah Perdamaian Anak Internasional pada akhir minggu untuk karyanya tentang hak-hak anak dan pendidikan anak perempuan, juga menggunakan kesempatan itu sebagai ajakan untuk bertindak.

‘Kita harus berbicara untuk anak-anak Pakistan, India dan Afghanistan yang menderita terorisme, kemiskinan, pekerja anak dan perdagangan anak. Mari kita bantu mereka melalui suara, tindakan, dan amal kita. Mari kita bantu mereka untuk membaca buku dan pergi ke sekolah.

‘Dan janganlah kita lupa bahwa bahkan satu buku, satu pena, satu anak, dan satu guru dapat mengubah dunia.’

Malala Yousafzai, remaja yang ditembak oleh Taliban setelah berbicara untuk hak anak perempuan atas pendidikan di Pakistan, menyatakan bahwa pena dan buku adalah senjata untuk mengalahkan terorisme saat dia secara resmi membuka perpustakaan sipil baru senilai £188 juta di kota kelahirannya, Birmingham.

Remaja berusia 16 tahun, yang diterbangkan dari Pakistan ke Inggris untuk perawatan darurat pada Oktober setelah ditembak di kepala oleh seorang pria bersenjata Taliban, mengatakan kepada 1.000 orang di luar perpustakaan bahwa bahkan “satu buku, satu pena, satu anak dan satu guru dapat mengubah dunia”.

“Kita harus berbicara untuk anak-anak Pakistan, India dan Afghanistan yang menderita terorisme, kemiskinan, pekerja anak dan perdagangan anak,” katanya. “Mari kita bantu mereka melalui suara, tindakan, dan amal kita. Mari kita bantu mereka membaca buku dan pergi ke sekolah.”

Malala, yang akan menerima hadiah perdamaian anak-anak internasional minggu ini, menjadi terkenal setelah Taliban mencoba membungkamnya dengan peluru, yang menyerempet otaknya. Dia diterbangkan ke Birmingham untuk operasi dan sekarang bersekolah di kota.

Berbicara kepada orang banyak sebagai “rekan Brummies”, dia berkata bahwa dia merasa terhormat diundang untuk membuka perpustakaan. “Birmingham sangat istimewa bagi saya karena di sinilah saya menemukan diri saya hidup, tujuh hari setelah saya ditembak.

“Sekarang adalah rumah kedua saya, setelah Pakistan yang saya cintai. Para dokter dan perawat di kota ini bekerja keras untuk membantu saya pulih. Para guru di kota ini berusaha untuk merehabilitasi karir pendidikan saya, dan orang-orang hebat di kota ini memberi saya moral yang besar. mendukung.”

Dia mengatakan dia telah menantang dirinya sendiri untuk membaca ribuan buku. “Pena dan buku adalah senjata yang mengalahkan terorisme. Saya benar-benar percaya satu-satunya cara kita dapat menciptakan perdamaian global adalah dengan mendidik tidak hanya pikiran kita, tetapi hati dan jiwa kita.”

Dia menggunakan pidato tujuh menitnya untuk menyerukan perdamaian dan pembangunan di Nigeria, Suriah dan Somalia.

Perpustakaan, yang terletak di Centenary Square, memiliki kulit lingkaran logam yang khas dan menggantikan perpustakaan pusat Brutalis terdekat di kota itu, yang dibuka pada tahun 1974. Lebih dari tiga juta orang diperkirakan akan menggunakannya pada tahun pertama.

Mencakup 333.000 kaki persegi dan menampung arsip sipil Birmingham, perpustakaan 10 lantai ini memiliki lebih dari satu juta buku, termasuk 128 volume yang dicetak sebelum 1501, sebuah amfiteater luar ruangan dan tautan ke teater Birmingham Repertory.

Bangunan publik terbesar dari jenisnya di Eropa, perpustakaan baru ini dirancang oleh arsitek Mecanoo yang berbasis di Delft. Meskipun tidak diragukan lagi tenang di dalam, itu riang dan keras di luar. Menyerupai kotak hadiah bertumpuk, bangunan berjenjang emas dan hitam itu dijuluki “perpustakaan Vuitton” oleh beberapa kritikus, sementara yang lain menyebutnya sebagai imajinatif.

Bangunan yang digantikannya, perpustakaan pusat yang dirancang oleh John Madin, akan dihancurkan. Diduga terinspirasi oleh balai kota Boston, ziggurat terbalik yang dilapisi beton pada awalnya dimaksudkan untuk dilapisi marmer, dan pernah digambarkan oleh Pangeran Charles sebagai “tempat di mana buku dibakar, bukan disimpan”. Sudah ada panggilan untuk mendaftarkannya.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai