Malala Yousafzai mendorong siswa untuk membuat perubahan positif di komunitas mereka

Malala Yousafzai mendorong siswa untuk membuat perubahan positif di komunitas mereka

Malala Yousafzai mendorong siswa untuk membuat perubahan positif di komunitas mereka – Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Malala Yousafzai mengatakan bahwa setiap orang harus berusaha untuk membuat perubahan positif di komunitas mereka, terlepas dari bidang studi mereka, selama acara pembicara Jumat di Graduate School of Business (GSB).

Malala Yousafzai mendorong siswa untuk membuat perubahan positif di komunitas mereka

Malala Yousafzai mendorong siswa untuk membuat perubahan positif di komunitas mereka

malala-yousafzai – Yousafzai, yang berasal dari Lembah Swat, Pakistan, telah menjadi advokat tanpa henti untuk pendidikan anak perempuan selama lebih dari satu dekade. Dia menjadi terkenal secara internasional pada usia 15 tahun setelah selamat dari upaya pembunuhan oleh Taliban. Sebagai salah satu pendiri Malala Fund dan penulis buku terlaris internasional “I am Malala,” Yousafzai menjadi orang termuda dalam sejarah yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2014.

Baca juga : ‘Cinderella’ akan menyelenggarakan pertunjukan gala bersama Malala Yousafzai

Yousafzai memuji ayahnya, seorang feminis yang kuat, atas dorongannya sepanjang hidupnya dan pengaruhnya terhadap pembelaannya. Dia mengatakan bahwa dia menyimpang dari budaya laki-laki yang membungkam perempuan dalam keluarga mereka untuk mempertahankan status quo, yang berkontribusi pada kepercayaan diri dan perkembangannya sebagai aktivis yang blak-blakan.

“Saya selalu memberi tahu orang-orang bahwa kisah saya tidak luar biasa — bisa jadi kisah gadis mana pun — jika ayah dan saudara lelaki mereka mengizinkan mereka untuk berbicara,” katanya.

Yousafzai mengatakan bahwa dia mematuhi dua prinsip dalam pembelaannya: menjadi dirinya sendiri dan berbicara kebenaran. Dan dia percaya waktunya paling baik digunakan ketika dia menggunakan suaranya untuk mengangkat orang lain.

“Saya telah bertemu dengan gadis-gadis luar biasa yang berjuang untuk hak mereka atas keselamatan dan pendidikan. Seringkali saya diharapkan untuk menginspirasi mereka, tetapi sebaliknya – mereka menginspirasi saya,” katanya.

Yousafzai mendesak hadirin — yang terutama terdiri dari mahasiswa GSB — untuk membawa perubahan ke komunitas dan negara mereka. Dia menambahkan bahwa kehadiran mereka di sekolah seperti Stanford telah menginspirasi anak-anak dari latar belakang yang berbeda, karena “ketika seorang anak melihat seseorang dalam pakaian mereka, yang terlihat seperti mereka, mereka dapat membayangkan diri mereka dalam peran orang itu.”

Meskipun Yousafzai pernah mengatakan bahwa dia tertarik untuk terjun ke dunia politik, dia menyadari bahwa politik tidak diperlukan untuk membawa perubahan. Untuk saat ini, dia berencana untuk melanjutkan aktivitasnya pada isu pendidikan anak perempuan, katanya.

Yousafzai juga memiliki harapan kuat bahwa norma dan stigma sosial yang melekat pada Pakistan dapat berubah. Sekolah yang dia mulai melalui organisasinya sekarang menerima lebih banyak lamaran daripada yang mereka miliki — sebuah tanda perubahan positif.

Sementara kesempatan pendidikan tumbuh untuk gadis-gadis muda, ada banyak perbedaan antara sekolah di Pakistan dan negara-negara Barat, menurut Yousafzai. Mata pelajaran seperti tekstil dan memasak yang ditawarkan di sekolah Inggrisnya tidak diprioritaskan di negara asalnya di Pakistan, perbedaan yang menurutnya menantang gagasannya tentang apa arti pendidikan sebenarnya. Tetapi dia juga memperingatkan terhadap gagasan mengidealkan tradisi dan norma Barat, mengutip tanggapan terhadap pandemi sebagai bukti kekurangan Barat.

Yousafzai menanggapi kritik bahwa dia tidak mengomentari lebih banyak masalah sosial dengan mengingatkan audiensnya bahwa dia hanya satu orang dan ingin agar advokasinya tetap fokus pada pendidikan anak perempuan dan isu-isu yang dia ikuti. Dia menambahkan bahwa tujuan utamanya adalah dikelilingi oleh para aktivis yang suaranya didengar oleh para pemimpin dunia.

“Mari kita dengarkan para aktivis ini,” katanya. “Mereka memiliki sesuatu untuk dikatakan kepadamu, dan kamu telah mengabaikan suara mereka. Dengarkan dari mereka, dan mereka akan memberi tahu Anda apa masalah di negara ini untuk anak perempuan dan perempuan.”

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai