Malala Yousafzai Menemukan Feminisme dan Integritas Dalam Institusi Pernikahan

Malala Yousafzai Menemukan Feminisme dan Integritas Dalam Institusi Pernikahan –  Setelah berita pernikahan peraih Nobel Malala Yousafzai pecah, penulis feminis Bangladesh Taslima Nasreen, yang tinggal di India, merasa terkejut.

Malala Yousafzai Menemukan Feminisme dan Integritas Dalam Institusi Pernikahan

 Baca Juga : Malala Yousafzai tentang Bagaimana Setiap Orang Dapat Menginspirasi Perubahan

malala-yousafzai – Malala, 24, menikah dengan Asser Malik Pakistan di rumahnya di Birmingham pada hari Selasa. Dia pindah ke Inggris setelah dia ditembak di kepala oleh Taliban Pakistan pada 2012 karena berkampanye untuk pendidikan anak perempuan. Dia kemudian pulih dan lulus dari Universitas Oxford tahun lalu.

Pengumuman pernikahan Malala, disertai dengan foto dirinya dalam gaun merah muda, memicu harapan baik tetapi juga kekhawatiran tentang bagaimana lembaga tersebut akan membentuk masa depan seorang wanita muda Asia Selatan dari latar belakang tradisional konservatif yang telah melawan tren dengan menjadi advokat untuk pendidikan anak perempuan.

Malala Fund nirlaba miliknya telah menginvestasikan US$2 juta di Afghanistan . Dia juga telah menandatangani kesepakatan dengan Apple TV+ untuk memproduksi drama dan dokumenter yang berfokus pada wanita dan anak-anak, AFP melaporkan.

Penulis berusia 59 tahun dalam sebuah tweet, menunjuk ke usia dan prestasi pendidikan Malala, mengatakan dia pikir aktivis akan “jatuh cinta dengan seorang pria Inggris progresif tampan di Oxford dan kemudian berpikir untuk menikah tidak sebelum usia 30.”

Nasreen telah tinggal di pengasingan selama sekitar 27 tahun, setelah menerima ancaman pembunuhan dari kelompok Muslim radikal karena bukunya tentang penganiayaan umat Hindu oleh Muslim selama pembongkaran Masjid Babri abad ke-16 di India tahun 1992 , yang menyebabkan kekerasan komunal.

Namun, di masa lalu, Nasreen juga telah dikritik sebagai “oportunis” karena mendukung nasionalis Hindu dan kebijakan memecah belah BJP yang berkuasa seperti undang-undang kewarganegaraan anti-Muslim tetapi secara selektif hanya menyerang fundamentalis Islam di media sosial.

Mahnaz Rahman, direktur tetap di Aurat Foundation cabang Karachi, sebuah organisasi hak-hak perempuan, menyebut kritik Nasreen atas pilihan Malala untuk menikah dengan seorang Pakistan dan pada usia 24 tahun sebagai “pelanggaran” Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia yang memungkinkan baik laki-laki maupun perempuan yang sudah cukup umur yaitu 18 tahun berhak untuk menikah tanpa batasan ras, kebangsaan atau agama.

Tetapi Nasreen menekankan bahwa perhatian utamanya adalah bahwa Malala ikon bagi banyak wanita muda di seluruh dunia mengirimkan pesan “salah” dengan menikah pada usia 24, yang “cukup muda di abad ke-21.”
“Perempuan, yang selalu menghormati Malala dan memperjuangkan hak-hak mereka, sekarang akan berasumsi bahwa tidak ada salahnya menikah di awal usia 20-an tanpa mandiri secara finansial. Ini tentu merupakan kemunduran bagi gerakan hak-hak perempuan di anak benua patriarki,” kata Nasreen kepada This Week in Asia .
Malala seharusnya melanjutkan pendidikannya, tambahnya, karena tidak banyak gadis berbakat dari daerah yang cukup beruntung untuk belajar di universitas bergengsi seperti Oxford.

Beberapa pengguna media sosial lainnya juga bertanya apakah Malala telah mengubah pandangannya dalam semalam, merujuk pada wawancara Julinya dengan majalah Vogue Inggris di mana dia mengatakan dia tidak mengerti mengapa orang merasa mereka harus menikah.

“Jika Anda ingin memiliki seseorang dalam hidup Anda, mengapa Anda harus menandatangani surat nikah, mengapa tidak kemitraan saja?” katanya.

Pada hari Kamis, aktivis tersebut membahas masalah ini dalam sebuah esai yang diterbitkan di British Vogue. Malala mengatakan dia tidak menentang pernikahan tetapi selalu memiliki keraguan tentang praktiknya, termasuk bagaimana undang-undang tentang hubungan dipengaruhi oleh misogini di banyak bagian dunia. Tumbuh di utara Pakistan, gadis-gadis diajari bahwa pernikahan adalah pengganti kehidupan yang mandiri, katanya.

Tetapi dia menyadari bahwa ada cara lain, dan konsep pernikahan dapat didefinisikan ulang dengan pendidikan, kesadaran, dan pemberdayaan.

“Percakapan saya dengan teman, mentor, dan pasangan saya sekarang, Asser, membantu saya mempertimbangkan bagaimana saya bisa memiliki hubungan – pernikahan – dan tetap setia pada nilai-nilai kesetaraan, keadilan, dan integritas saya,” katanya, menggambarkan suaminya sebagai “yang terbaik. teman dan pendamping”. Keduanya bertemu pada musim panas 2018 ketika dia mengunjungi teman-temannya di Oxford.

Associate professor Lahore University of Management Sciences Nida Kirmani, yang menggambarkan dirinya sebagai sosiolog feminis yang bekerja pada gender dan marginalitas perkotaan di Asia Selatan, menyoroti ketidaksetaraan yang dihadapi perempuan dalam pernikahan bahkan ketika kecenderungannya adalah meromantisasi institusi tersebut.

“Kritik saya bukan tentang pilihan Malala untuk menikah dan lebih tentang bagaimana masyarakat melihat pernikahan sebagai semacam ‘akhir yang bahagia’ untuk ceritanya.

“Tetapi pernikahan bukanlah akhir yang bahagia untuk semua, itu adalah institusi patriarki dalam konteks Asia Selatan yang sering membatasi agensi dan pilihan perempuan di kemudian hari,” kata Kirmani, seraya menambahkan dia berharap ini tidak terjadi pada aktivis.

Wanita lain secara online datang untuk membela Malala, dengan mengatakan bahwa sementara dia adalah seorang figur publik, penting untuk mengakui haknya sebagai seorang wanita untuk membuat pilihannya sendiri. Rahman menggemakan pandangan banyak orang yang mengatakan bahwa tidak berdasar untuk mempertanyakan apakah Malala akan tetap bekerja setelah menikah, karena banyak wanita Asia Selatan yang menikah dengan pria Asia Selatan terus melakukannya.

Reema Omer, penasehat hukum LSM International Commission of Jurists, setuju bahwa harus ada ruang untuk mengkritik institusi perkawinan karena seringkali mengakibatkan perempuan kehilangan kebebasan mereka jauh lebih banyak daripada laki-laki dan ada tekanan yang jauh lebih besar pada perempuan untuk menikah. dianggap “lengkap”.
Tapi, dia menambahkan: “Kritik seperti itu tidak boleh dipatok pada keputusan individu dan kebebasan mendasar untuk menikah.”

Namun, Nasreen mengatakan dia tetap kecewa karena Malala tampaknya mengikuti apa yang pria dalam masyarakat patriarki ingin wanita lakukan – menikah dini dan menjadi mesin melahirkan anak.
“Malala seharusnya mematahkan tradisi menikah dini daripada mengikutinya,” katanya.

Tapi Omer percaya pilihan kata Malala seperti “bersemangat untuk berjalan bersama untuk perjalanan ke depan” untuk menyatakan pernikahannya di media sosial jelas mencerminkan idenya tentang “kemitraan” seperti yang disebutkan dalam wawancara Vogue .

“Tweetnya tentang pernikahannya memberi kita gambaran tentang apa arti pernikahan ini baginya – sebuah perjalanan dan kemitraan baru,” jelasnya.

Memang, seperti yang dikatakan Malala dalam esainya: “Saya masih belum memiliki semua jawaban untuk tantangan yang dihadapi wanita – tetapi saya percaya bahwa saya dapat menikmati persahabatan, cinta, dan kesetaraan dalam pernikahan.”

Akademisi Kirmani berpendapat bahwa bagi kaum muda di Asia Selatan, seringkali “tidak ada cara lain untuk mengungkapkan cinta romantis selain dalam bentuk pernikahan,” jadi kritik itu bukan terhadap Malala tetapi terhadap “kendala masyarakat” yang membatasi cara-cara dalam cinta mana yang bisa tersampaikan secara sah.
Tetapi bahkan ketika beberapa feminis mempertanyakan keputusan Malala, anggota kelompok ultrareligius dan konservatif Pakistan, yang sering menyebut aktivis itu sebagai “agen” Barat, juga mencemooh pernikahannya.

Omer mengatakan kritik itu diharapkan karena kelompok garis keras sangat menentang perempuan independen.
“Sayap kanan di Pakistan memiliki masalah dengan wanita independen, sukses dan vokal seperti Malala yang tidak pernah berperan sebagai korban, dan mengubah tragedinya menjadi kekuatan terbesarnya.”

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai