Malala Yousafzai menyerukan para pemimpin dunia untuk fokus pada pendidikan anak perempuan

Malala Yousafzai menyerukan para pemimpin dunia untuk fokus pada pendidikan anak perempuan

Malala Yousafzai menyerukan para pemimpin dunia untuk fokus pada pendidikan anak perempuan – Para pemimpin dunia harus meningkatkan dukungan mereka untuk pendidikan anak perempuan dan mendengarkan suara perempuan muda, kata aktivis Pakistan Malala Yousafzai.

Malala Yousafzai menyerukan para pemimpin dunia untuk fokus pada pendidikan anak perempuan

Malala Yousafzai menyerukan para pemimpin dunia untuk fokus pada pendidikan anak perempuan

malala-yousafzai – Yousafzai, salah satu aktivis pendidikan paling terkenal di dunia, menyoroti bagaimana jutaan anak berisiko putus sekolah secara permanen karena Covid-19. Dia mengatakan bahwa perubahan iklim memperburuk masalah ini.

Dia berpidato di KTT Pendidikan Global di London, yang bertujuan untuk mengumpulkan setidaknya $5 miliar untuk mendukung kerja Kemitraan Global untuk Pendidikan. GPE adalah satu-satunya dana yang didedikasikan khusus untuk mengubah pendidikan di negara-negara berpenghasilan rendah.

Baca juga : Buku Yang Di Tulis Malala Yousafzai ditarik Dinas Pendidikan Pakistan

“Jika kita menginginkan dunia yang lebih kuat dan adil, kita harus membuat anak perempuan terus belajar. Pendidikan anak perempuan meningkatkan kesehatan masyarakat, mengurangi perubahan iklim, meningkatkan perdamaian dan mendorong pertumbuhan ekonomi,” katanya pada pertemuan puncak itu.

Yousafzai, yang menjadi terkenal secara global setelah dia selamat dari tembakan Taliban pada 2012, mengatakan bahwa mendanai pendidikan adalah kunci untuk mencapai tujuan tersebut.

“Anak perempuan dan remaja putri sangat ingin belajar dan memimpin, mereka sangat penting untuk menghadapi tantangan yang kita hadapi saat ini. Tetapi terlalu banyak sistem pendidikan yang gagal.

“Para pemimpin dunia, mereka yang ada di sini bersama kita hari ini di atas panggung, mereka yang mendengarkan kita secara virtual dan mereka yang akan mendengarkan kita nanti – harus mendengarkan para wanita muda.

“Kita perlu mengalihkan sumber daya ke pendidikan anak perempuan dan membekali mereka dengan keterampilan dan sumber daya yang mereka butuhkan untuk berkembang.”

Dia mengatakan dia berharap masa depan yang lebih baik karena antusiasme anak muda untuk mendukung perubahan.

“Apa yang saya benar-benar positif adalah optimisme yang dibawa anak muda di dalam hati mereka. Mereka menginginkan dunia yang lebih baik, mereka menginginkan dunia yang lebih aman, mereka menginginkan dunia yang lebih setara, dan mereka ambisius, mereka tidak menyerah pada impian mereka.

“Ketika Anda tumbuh sebagai seorang anak, Anda percaya segala sesuatu mungkin terjadi, dan saya pikir itulah semangat yang perlu kita bawa dalam hati kita.”

Para pegiat mengatakan penyebab sekolah untuk anak perempuan telah dirusak oleh pandemi, dengan jutaan kehilangan kelas dan beberapa kemungkinan tidak akan pernah kembali.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan kepada KTT bahwa investasi diperlukan untuk menyediakan sekolah yang aman di era pandemi.

“Pandemi telah memukul anak-anak di dunia dengan keras,” kata Dr Tedros. “Ini telah memperbesar ketidakadilan bagi anak-anak yang sudah terpinggirkan, terutama anak perempuan.”

Berbicara kepada The National pada malam KTT, mantan presiden Tanzania mengatakan negara-negara kaya memiliki kewajiban moral untuk berinvestasi dalam pendidikan.

Jakaya Kikwete mengatakan populasi pemuda Afrika yang besar dapat menjadi kelompok yang tidak puas jika mereka tidak menerima pendidikan yang mereka butuhkan.

Inggris menjadi tuan rumah bersama KTT dengan Kenya tetapi menghadapi tuduhan bahwa itu merusak janjinya pada pendidikan anak perempuan dengan memotong anggaran bantuan luar negerinya sendiri. London mengatakan masih akan menghabiskan £400m ($551m) pada penyebab selama tahun depan.

Bertemu dengan Presiden Kenya Uhuru Kenyatta pada malam KTT, Johnson mengumumkan bahwa Inggris akan berbagi hampir satu juta dosis vaksin dengan Kenya sebagai bagian dari pengiriman pertamanya ke negara-negara berkembang.

Mendesak para pemimpin dunia untuk menggali lebih dalam, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan pandemi virus corona dapat meninggalkan “warisan abadi dari bakat yang terbuang”.

Kampanye ini dirancang untuk membantu 175 juta anak perempuan dan laki-laki belajar di 90 negara.

“Kami memiliki perjuangan di tangan kami untuk memastikan Covid-19 tidak merusak peluang hidup jutaan anak, meninggalkan warisan abadi dari bakat yang terbuang,” kata Johnson.

“Terlalu banyak anak di seluruh dunia, khususnya anak perempuan, sudah putus sekolah sebelum pandemi.

“Memampukan mereka untuk belajar dan mencapai potensi penuh mereka adalah satu-satunya hal terbesar yang dapat kita lakukan untuk pulih dari krisis ini dan membangun masyarakat yang lebih baik, lebih hijau, dan lebih adil.

Baca juga : 10 Pahlawan yang Berjuang Melalui Kursi Pembelajaran

Malala mengatakan ‘disiplin pendidikan perempuan harus diperjuangkan’.

“Dunia berada dalam risiko pendidikan anak perempuan,” di mana sekitar 130 juta anak perempuan tidak bersekolah di seluruh dunia, menurut Malala Yousafzai.

“Kehidupan masa depan mereka layak untuk diperjuangkan,” kata juru bicara pendidikan gadis itu dalam konferensi global di London.

Dia mengatakan pulih dari cedera Covid harus menjelaskan peluang yang sama untuk pergi ke sekolah.

Konferensi Internasional tentang Sekolah sedang berlangsung di London / London untuk mengumpulkan $ 5 miliar (sekitar Rwf2 miliar di Burundi) untuk memiliki 88 juta anak di sekolah di beberapa negara termiskin di dunia. .

Konferensi yang diketuai oleh Inggris dan Kenya itu akan memberikan bantuan selama lima tahun ke depan, mendukung 175 juta anak.
‘Sesuatu Akan Berubah’

Epidemi telah memperburuk masalah yang melanda sekolah di negara-negara termiskin – di mana anak-anak diperingatkan untuk putus sekolah karena penobatan yang mungkin tidak akan pernah mereka ulangi.

Inggris telah menyetujui lebih dari $ 600 juta, dan negara-negara lain diharapkan untuk mengumumkan kontribusi mereka – lebih dari $ 4 miliar, yang diharapkan akan disetujui pada hari Kamis.

Uni Eropa telah menyetujui lebih dari $ 800 juta, Norwegia lebih dari $ 400 juta, dan Amerika Serikat (AS) lebih dari $ 300 juta di mana saja dalam tiga tahun ke depan.

Julia Gillard, mantan Perdana Menteri Australia dan kepala Kemitraan Global untuk Pendidikan, yang juga akan mendistribusikan bantuan ke negara-negara pemberi bantuan, mengatakan dia berharap $ 5 miliar dolar pengumpulan akan tersedia, tetapi karena bagaimana masing-masing negara menyeimbangkannya. menghabiskan uangnya, itu berarti uang itu akan tersedia dalam pecahan.

Malala, yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian dari Pakistan untuk perannya dalam perang melawan seksualitas anak perempuan, mengatakan pada konferensi pentingnya menempatkan metode dalam pendidikan, terutama bagi anak perempuan yang tidak memiliki kesempatan “karena seksualitas mereka.”

Perdana Menteri Inggris mengatakan: “Banyak anak di dunia – terutama anak perempuan – sudah putus sekolah sebelum bencana Covid.

“Membantu mereka belajar dan menggunakan potensi penuh mereka adalah satu-satunya hal penting yang bisa kita lakukan untuk melawan bahaya ini,” katanya, mendesak masyarakat internasional untuk berkontribusi.

Namun, Boris Johnson membuat pernyataan itu sambil mengkritik, termasuk anggota parlemennya, atas dukungan kuatnya terhadap rencana Inggris untuk memotong bantuan ke negara lain.

Tujuan Kemitraan Global untuk Pendidikan adalah untuk meningkatkan jumlah anak sekolah di negara-negara berpenghasilan rendah, dan rencananya mengatakan bahwa ini akan mengarah pada kesehatan, kesejahteraan, dan peluang yang lebih baik bagi salah satu kelompok yang paling kurang beruntung di Utara. .

Menteri Luar Negeri Kenya untuk Hubungan Raychel Omamo telah kembali setelah bencana – tetapi mengatakan “disiplin adalah cara, cara untuk maju.”

Tetapi Gabriela Bucher, direktur eksekutif Oxfam, bertanya-tanya apa prioritas utama dunia bagi mereka yang memiliki miliaran dolar yang dapat bersaing dalam perjalanan ruang angkasa ketika jutaan anak tidak dapat bersekolah.

Dia juga memperingatkan efek negatif dari pemotongan bantuan di Inggris.

“Itu akan membuat anak perempuan lebih sehat dan kurang aman, bahkan sebelum mereka menginjakkan kaki di sekolah,” kata kepala badan amal itu.

Membuka pertemuan, Menteri Hubungan Masyarakat Inggris Dominic Raab menekankan nilai memasukkan metode ke dalam pendidikan anak perempuan – “sebagai mesin pembangunan” – karena orang tua yang berpendidikan dapat meningkatkan kesejahteraan keluarga mereka.

Disiplin untuk anak perempuan adalah cara pertama untuk ‘mengubah banyak hal’ seperti yang dia katakan di konvensi.

‘Pendekatan Pertama untuk Kesetaraan’

Angel Mbuthia, seorang aktivis hak-hak Kenya, mengatakan: “Disiplin adalah hal pertama yang dapat menempatkan orang pada tingkat yang sama.”

Pemimpin berusia 26 tahun, yang saat ini menjadi Sekretaris Seksualitas di Persatuan Pelajar Seluruh Afrika, mengatakan sekolah memberikan “motivasi untuk mendorong jawaban atas pertanyaan.” itu sangat kreatif bagi kami.

Misalnya, dalam promosi kesehatan, biaya pendidikan lebih murah daripada mengobati penyakit serius.

“Bila Anda memiliki warga negara yang terdidik, mereka dapat mengambil tindakan yang lebih protektif,” katanya.

Dia juga berpendapat bahwa memerangi pengangguran kaum muda, mendirikan industri modern, “memahami masalah politik” dan mempromosikan kesetaraan gender di Kenya semuanya akan menghasilkan promosi pendidikan.

“Ini adalah batu, dan fondasi yang sangat bagus,” katanya.

Angel mendukung gagasan bahwa anak perempuan memiliki kesempatan yang sama seperti yang lain di sekolah, baik di sektor pertanian maupun di daerah perkotaan, yang ingin dia pimpin untuk representasi yang lebih baik di bidang kehidupan lain seperti politik dan hukum.

Dia mengatakan pertemuan seperti itu di Majelis Dunia perlu diberikan waktu untuk mengatasi kekhawatiran orang-orang biasa yang tidak diberi kesempatan untuk bersekolah.

Mengenai apakah negara-negara pemberi bantuan akan mendukung disiplin di negara lain, dia mengatakan beberapa negara sendiri tidak boleh hanya melihat masalah ini – karena masalah masyarakat internasional pada akhirnya akan terpengaruh, baik oleh pengungsi, oleh Covid-19 atau oleh perubahan iklim.

“Itu salah satu pelajaran yang bisa dipetik dari Covid-19,” katanya.

“Bencana di China sekarang mempengaruhi orang-orang di daerah paling terpencil di kota-kota Kenya.”

“Kami memiliki tanggung jawab untuk memungkinkan orang-orang di seluruh dunia berbagi masalah ini dengan kami,” katanya.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai