Malala Yousafzai tentang Bagaimana Setiap Orang Dapat Menginspirasi Perubahan

Malala Yousafzai tentang Bagaimana Setiap Orang Dapat Menginspirasi Perubahan

malala-yousafzai – “Kisah saya bukanlah kisah yang luar biasa. Itu bisa menjadi kisah gadis mana pun jika ayah dan saudara lelaki mereka mengizinkan mereka untuk berbicara. ”

Malala Yousafzai tentang Bagaimana Setiap Orang Dapat Menginspirasi Perubahan – Dalam wawancara View From The Top ini , aktivis dan penerima Hadiah Nobel Perdamaian Malala YousafzaiBuka di jendela baru berbagi misinya untuk memastikan bahwa semua 130 juta anak perempuan yang tidak bersekolah dapat memiliki akses ke pendidikan.

Malala Yousafzai tentang Bagaimana Setiap Orang Dapat Menginspirasi Perubahan

Malala Yousafzai tentang Bagaimana Setiap Orang Dapat Menginspirasi Perubahan

“Tujuan saya adalah untuk bertemu dengan gadis-gadis ini, tetapi juga mengangkat kisah mereka sehingga para pemimpin mendengarkan mereka daripada saya. Dan inilah tujuan saya di setiap pertemuan… untuk mengatakan, ‘Mari kita dengarkan para aktivis ini. Mereka memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada Anda. Anda telah mengabaikan suara mereka, jadi dengarkan dari mereka dan mereka akan memberi tahu Anda apa masalah di negara ini untuk anak perempuan dan perempuan.’”

Transkrip Lengkap

Malala Yousafzai: Kisah saya bukanlah kisah yang luar biasa. Itu bisa menjadi kisah gadis mana pun jika ayah dan saudara lelaki mereka mengizinkan mereka untuk berbicara. Banyak yang dihentikan oleh anggota keluarga mereka. Banyak yang dihentikan oleh pria di masyarakat.

Rustom Birdie: Selamat datang di View From The Top, podcast. Itu adalah Malala Yousafzai, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian dan salah satu pendiri Malala Fund. Malala mengunjungi Stanford Graduate School of Business sebagai bagian dari View From the Top, sebuah seri pembicara di mana para siswa, seperti saya, duduk untuk mewawancarai para pemimpin dari seluruh dunia. Saya Rustom Birdie, seorang mahasiswa MBA angkatan 2022. Ini tahun saya senang mewawancarai Malala di sini di kampus. Malala berbagi dengan kami bagaimana dia tetap termotivasi dalam perjuangan untuk pendidikan anak perempuan, bagaimana anak perempuan di seluruh dunia terus menginspirasi dia, dan bagaimana kita masing-masing memiliki peran penting dalam mewujudkan perubahan yang ingin kita lihat di masa depan kita.

Anda sedang mendengarkan View From The Top, podcast.

Rustom Birdie: Oke, Assalamu’alaikum, Malala.

Malala Yousafzai : Wa alaykum salam. Terima kasih.

Rustom Birdie: Jelas, Stanford GSB sangat senang menerima Anda di sini hari ini. Sebelum kita mulai, hanya ingin mengucapkan terima kasih secara pribadi, Malala. Sebagai sesama warga Pakistan, saudara dari dua saudara perempuan, seorang putra dari seorang ibu di Karachi, saya merasa rendah hati dan penuh rasa syukur untuk berbagi panggung dengan Anda hari ini.

Malala Yousafzai: Terima kasih banyak, dan saya juga merasa terhormat berada di sini. Terima kasih banyak untuk semua orang atas kehadiran Anda, dan saya sangat bersemangat untuk melakukan percakapan ini.

Rustom Birdie: Hebat. Ada banyak topik penting yang harus kita bahas hari ini. Kami tidak punya banyak waktu. Saya ingin memulai dengan satu yang sangat penting bagi kami berdua—yaitu kriket.

Malala Yousafzai: Ya, ya.

Rustom Birdie: Apakah Anda mengikuti Piala Dunia dalam seminggu terakhir?

Malala Yousafzai: Ya, saya selalu mengikuti kriket, dan saya bahkan, seperti, saya akan menonton liga apa pun, pertandingan apa pun yang berhubungan dengan kriket. Dan saya juga menonton pertandingan yang berlangsung selama lima hari. Tapi T20 adalah yang terpendek di internasional, dan Pakistan melakukannya dengan sangat baik kali ini. Dimulai dengan India, lalu kami mengalahkan mereka, lalu Selandia Baru—sekali lagi, kami menang. Dan hari ini, Afghanistan, kami menang lagi. Saya pikir dalam dua over terakhir, banyak orang telah menyerah, dan mereka mengira Pakistan akan kalah, tetapi saya memiliki keyakinan penuh bahwa Pakistan akan menang hari ini, dan intuisi saya tidak pernah salah.

Rustom Birdie: Wow, begitulah. Besar.

Jadi, mari kita mulai dengan Pakistan. Bahkan sebelum Anda berusia 10 tahun di Swat, Anda adalah pendukung keras di komunitas Anda untuk pendidikan anak perempuan dan anak perempuan di sekolah. Bukan itu yang akan saya katakan tipikal seorang gadis berusia 10 tahun di Pakistan. Apa yang membuatmu melakukan itu di usia dini?

Malala Yousafzai: Saya pikir orang sering mendengar tentang cerita saya, dan mereka terkejut bahwa saya berbicara untuk hak saya atas pendidikan pada usia 10, 11. Dan itu adalah cerita yang tidak biasa, tetapi juga, ini terjadi karena apa yang saya mengalami tidak biasa untuk anak perempuan. Dan itu karena pada saat itu, Taliban Pakistan telah memasuki Lembah Swat pada tahun 2007. Mereka mulai menyebarkan ideologi mendirikan apa yang disebut Negara Islam ini, dan mereka ingin membawa apa yang disebut sistem syariah mereka sendiri. Dan mereka ingin menyukai, Pakistan sudah menjadi negara Islam, jadi bagaimana Anda membuat negara Islam lain di negara Islam?

Namun seiring dengan itu, mereka juga memiliki narasi terhadap perempuan. Dan mereka membawa pola pikir yang sangat patriarki. Begitu mereka masuk, mereka melarang perempuan pergi ke pasar, mereka melarang perempuan berprofesi apa pun, pergi bekerja. Mereka tidak akan mengizinkan mereka untuk pergi ke luar rumah mereka tanpa mengenakan burqa shuttlecock penuh, dan Anda harus memiliki penjaga dengan Anda. Bahkan bisa seperti adikmu.

Baca Juga : Malala Yousafzai tentang pengambilalihan Taliban di Afghanistan

Dan saya ingat ibu saya atau saya atau wanita mana pun pergi ke luar untuk menemui dokter atau seseorang, dan mereka akan membawa anak laki-laki kecil ini bersama mereka. Dan saya selalu bertanya, bagaimana anak kecil ini akan melindungi saya? Mereka tidak bisa. Sebaliknya, saya melindungi mereka.

Tetapi pada saat itu, mereka juga mengumumkan larangan pendidikan anak perempuan. Dan aku tidak bisa pergi ke sekolah. Teman-temanku tidak bisa sekolah. Jadi, saya tidak punya pilihan selain berbicara untuk hak saya untuk pergi ke sekolah.

Rustom Birdie: Dan saya ingin menyentuh peran yang dimainkan ayahmu, Ziauddin. Anda telah berbicara tentang dia sebelumnya. Seberapa besar pengaruhnya dalam pengasuhan pada usia dini itu, terutama dalam hal pendidikan?

Malala Yousafzai: Saya sangat bangga dengan ayah saya. Dia adalah seorang feminis yang bangga, dan dia melihat bahwa lima saudara perempuannya sendiri tidak bisa mendapatkan pendidikan mereka. Dan mereka, Anda tahu, tidak memiliki akses ke masa depan yang dia miliki. Dan dia tahu bahwa hidupnya berbeda karena dia laki-laki, tidak ada yang lain. Gender berperan dalam menentukan nasib saudara kandung. Dan dia sangat bersemangat untuk membawa kesetaraan ke dalam masyarakat, jadi dia memutuskan bahwa ketika dia memiliki anak sendiri, dia akan memastikan mereka tidak didiskriminasi berdasarkan jenis kelamin mereka.

Dan Anda tahu, dia selalu mencintai saya, dan dia telah menjadi ayah yang bangga. Dia telah mendorong saya untuk percaya pada diri saya sendiri. Dan saya selalu memberi tahu orang-orang bahwa kisah saya bukanlah kisah yang luar biasa. Itu bisa menjadi kisah gadis mana pun jika ayah dan saudara lelaki mereka mengizinkan mereka untuk berbicara. Banyak yang dihentikan oleh anggota keluarga mereka. Banyak yang dihentikan oleh pria di masyarakat.

Apa yang berbeda dalam cerita saya adalah bahwa ayah saya tidak menghentikan saya. Dan itulah yang dia katakan ketika Anda bertanya kepadanya, apa yang Anda lakukan untuk putri Anda? Dia berkata, jangan tanya saya apa yang saya lakukan, tetapi tanyakan apa yang tidak saya lakukan, dan saya tidak memotong sayapnya.

Ini adalah pesan kepada wanita dan gadis di seluruh dunia bahwa mereka tidak membutuhkan kekuatan super atau sesuatu yang istimewa untuk maju dalam hidup mereka. Ada begitu banyak hambatan di depan mereka yang membuat mereka semakin sulit untuk maju. Jadi, kita perlu melawan penghalang itu, langit-langit kaca, jeruji besi di jalan mereka. Dan laki-laki memiliki peran dalam hal itu.

Jadi bagi saya, ayah saya selalu mendukung, dan saya selalu seperti ini, saya suka memberi nasihat. Jadi, saya selalu ada di sana memberi tahu ayah saya bagaimana seharusnya dan apa yang harus kita lakukan. Anda tahu, ketika Anda masih kecil, itulah hal Anda dan begitulah cara Anda berbicara dengan anggota keluarga Anda. Jadi, saya telah membawanya sejak saat itu. Tapi dia selalu mendengarkan. Dia ayah yang hebat.

Rustom Birdie: Hebat. Dan hanya pada ayahmu, aku membaca di suatu tempat bahwa dia juga menamaimu Malala—nama yang indah. Bisakah Anda memberi tahu kami lebih banyak tentang kisah di balik nama Anda?

Malala Yousafzai: Jadi, Malala pada dasarnya berarti berduka dalam bahasa Pashto, tetapi namanya juga memiliki arti yang lebih historis. Dan itu adalah nama pahlawan wanita Afghanistan ini, Malala dari Maiwand. Dan dia berasal dari daerah Maiwand di Afghanistan. Dan ceritanya seperti ini, bahwa ada Perang Anglo-Afghanistan Kedua, dan tentara Afghanistan kalah dalam pertempuran itu dan mereka meninggalkan medan perang ketika wanita muda ini pergi ke puncak gunung dan dia membesarkan anak laki-lakinya dan memberi tahu tentara bahwa jika Anda tidak mati di medan perang ini hari ini, Anda akan menjalani hidup Anda dalam rasa malu selamanya. Dan suaranya begitu kuat sehingga semua tentara kembali, dan mereka berperang, dan mereka menang.

Saya pikir itu memiliki makna, itu memiliki lebih banyak makna dalam budaya kita. Dan dia mungkin satu-satunya pahlawan Pashtun yang kita miliki yang dikenal dengan namanya sendiri. Jadi, ayah saya sangat bangga padanya, dan dia ingin menamai saya dengan nama seseorang yang dikenal dengan namanya sendiri.

Rustom Birdie: Benar. Dan saya pikir itu indah hanya berdasarkan kehidupan yang telah Anda jalani sejauh ini, bagaimana hal itu mencerminkan Malala dan cerita itu.

Mari kita lanjutkan, maju cepat beberapa tahun. Anda berusia 17 tahun sekarang—ini akhir 2012, awal 2013, setelah serangan Taliban. Anda pulih, bulan-bulan terus bergulir. Anda berada di negara yang berbeda, Anda berada di Inggris Raya. Bawa kami kembali ke masa itu. Dan ini adalah saat ketidakberdayaan, keputusasaan. Anda telah melalui banyak hal. Bagaimana menurut Anda tentang apa yang ingin Anda lakukan selanjutnya dalam hidup Anda? Dan hanya menempatkan kami di posisi itu, dan bagaimana pendapat Anda tentang itu?

Malala Yousafzai: Jadi, ketika saya berada di rumah sakit, saya tidak tahu bahwa saya menerima begitu banyak dukungan dari seluruh dunia. Saya tidak melihat televisi apa pun, telepon seluler apa pun, dan saya menjalani semua perawatan kesehatan dan perawatan. Dan kemudian suatu hari, anggota staf di rumah sakit ini membawa sekeranjang kartu dan surat ini. Dan saya sedang membuka kartu-kartu itu dan membaca pesan-pesan dari orang-orang dari seluruh dunia—sepucuk surat dari seorang gadis berusia lima tahun kepada sebuah surat dari seorang pria berusia 80 tahun di AS atau di Jepang. Dan saya benar-benar kagum dan terkejut bahwa orang-orang telah mendengar cerita saya dan mereka mengirimkan doa-doa mereka, dan mereka bahkan mengirimi saya seperti hadiah, seperti sampo, syal, sepatu, hingga apa pun yang dapat Anda pikirkan.

Saya benar-benar kagum, dan kemudian anggota staf memberi tahu saya bahwa ini hanya satu kotak. Ada begitu banyak kotak di sana bersama kami. Anda telah menerima ribuan dan ribuan kartu dari orang-orang di seluruh dunia. Dan saat itulah saya menyadari bahwa saya dapat berbicara untuk perempuan secara global.

Taliban mencoba membungkam saya, tetapi mereka membuat kesalahan besar, karena saya berada dalam posisi di mana saya tidak hanya dapat berbicara tentang hak saya untuk pendidikan, dan untuk anak perempuan di Lembah Swat, tetapi saya dapat berbicara untuk anak perempuan secara global. Dan sejak itu, adalah misi saya untuk memastikan bahwa semua 130 juta anak perempuan yang putus sekolah dapat memiliki akses ke pendidikan.

Rustom Birdie: Itu indah. Jadi itulah misinya, 130 pendidikan gratis, aman, berkualitas untuk anak perempuan di seluruh dunia. Bagaimana Anda mendapatkan ide dana atau yayasan? Anda tahu, siapa yang membantu Anda, siapa yang membimbing Anda di usia dini itu? Bawa kami, pandu kami melalui proses mengapa dana adalah kendaraan terbaik untuk mencapai misi itu.

Malala Yousafzai: Jadi saya akan jujur, ketika saya memulai yayasan ini, saya tidak begitu yakin bagaimana hal ini bekerja. Saya pikir saya berusia 16 tahun. Saya juga sedang belajar. Saya sedikit tertinggal dalam studi saya karena saya telah melewatkan beberapa tahun karena perawatan saya, jadi saya harus mengerjakan pekerjaan rumah saya dan saya harus berada di sekolah, dan kemudian saya harus melakukan acara ini karena saya diundang ke tempat yang berbeda . Dan kemudian saya memulai sebuah yayasan yang juga disebut Malala Fund.

Dan awalnya ketika saya ditanya apa yang ingin saya fokuskan, saya berkata pada pendidikan anak perempuan, saya ingin semua anak perempuan bersekolah, untuk itulah saya ingin bekerja. Tapi kemudian mereka berkata tidak, Anda harus sedikit lebih spesifik. Apakah Anda ingin bekerja di negara ini atau negara itu, dan apakah Anda ingin membangun sekolah atau Anda ingin—seperti, begitu banyak pertanyaan. Saya seperti tidak, saya ingin melakukan segalanya. Saya ingin semua perempuan bersekolah. Saya tidak bisa memilih.

Jadi, ini adalah misi kami sejak saat itu, bahwa kami berjuang untuk semua gadis yang putus sekolah. Dan saat ini kami bekerja di lebih dari delapan negara, termasuk Pakistan, Nigeria, Brasil, India, Afghanistan, Lebanon, dan misi kami adalah memastikan bahwa kami bekerja dengan aktivis lokal dan kami mendukung proyek-proyek lokal yang menangani masalah dan nilai-nilai yang dimiliki anak perempuan. menghadapi [jalan] mereka menuju pendidikan. Jadi, bisa dari melatih guru perempuan hingga mengubah undang-undang hingga menangani norma-norma sosial dan melibatkan masyarakat setempat.

Dan saya pikir ini lagi-lagi masa suram bagi perempuan dan anak perempuan di sana, dan kita sudah melihat dampaknya. Perempuan kehilangan kesempatan untuk berjalan dengan bebas ke tempat kerjanya, banyak dari mereka yang belum kembali ke tempat kerjanya. Dan anak perempuan saat ini tidak yakin apakah mereka bisa kembali ke sekolah atau tidak. Taliban mengumumkan saya pikir 43 hari yang lalu bahwa anak laki-laki dapat kembali ke sekolah, tetapi mereka tidak memberikan pernyataan yang jelas apakah anak perempuan dapat kembali ke sekolah mereka atau tidak.

Jadi, kami memulai petisi bersama dengan para aktivis Afghanistan. Ada di avaaz.org, dan kami meminta Taliban untuk segera mengizinkan anak perempuan bersekolah. Kami juga pemimpin G20 dan negara-negara Muslim untuk mengambil sikap berani untuk ini. Mereka harus melindungi hak-hak anak perempuan, dan mereka harus melindungi hak atas pendidikan bagi anak perempuan. Afghanistan saat ini adalah satu-satunya negara di dunia di mana anak perempuan tidak diperbolehkan bersekolah.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai