Malala Yousafzai tentang pengambilalihan Taliban di Afghanistan

Malala Yousafzai tentang pengambilalihan Taliban di Afghanistan – Malala Yousafzai baru berusia 15 tahun ketika Taliban, saat itu di Pakistan, berusaha untuk mengambil nyawanya hanya karena dia adalah seorang gadis yang ingin mendapatkan pendidikan dan yang menginginkan hal yang sama untuk gadis-gadis lain.

Tetapi alih-alih suaranya dibungkam oleh peluru di kepala, dia selamat dari serangan itu dan memperoleh platform global untuk aktivismenya. Dan sekarang, sembilan tahun kemudian, dia mengangkat suaranya untuk berbicara bagi para wanita dan gadis Afghanistan yang tiba-tiba menemukan diri mereka hidup di bawah rezim Taliban.

Malala Yousafzai tentang pengambilalihan Taliban di Afghanistan

Malala-yousafzai – “Saya tidak bisa memproses apa yang terjadi di Afghanistan,” kata Yousafzai kepada Savannah Guthrie dari TODAY tentang pengambilalihan baru-baru ini. “Karena pada minggu yang sama, saya menjalani operasi yang merupakan bagian dari pemulihan saya yang lama dari satu peluru itu.”

Itu adalah operasi keenamnya, dan melihat kekerasan yang terjadi di seluruh Afghanistan pada saat itu, itu mengingatkan penderitaan yang terus berlanjut dari begitu banyak orang lain.

“Bagi saya itu hanya pengingat bahwa untuk satu individu, dibutuhkan banyak operasi dan bertahun-tahun untuk benar-benar memperbaiki bekas luka hanya dengan satu peluru,” katanya. “Kami tidak dapat membayangkan jutaan peluru yang diambil oleh orang-orang Afghanistan, dan orang-orang di beberapa bagian Pakistan, dalam dua hingga empat dekade terakhir.”

Dan meskipun pemerintah Taliban sekarang mengklaim bahwa mereka telah berubah dari hari-hari menghilangkan pendidikan menengah untuk anak perempuan dan menekan hak-hak perempuan, pria berusia 24 tahun itu yakin bahwa niat mereka tetap sama.

“Taliban dikenal dengan ideologi politiknya bahwa mereka tidak menerima perempuan setara dengan laki-laki,” jelasnya. “Mereka mengumumkan bahwa anak laki-laki dapat bersekolah, tetapi mereka tidak menyebutkan anak perempuan.

Mereka melakukan pertemuan dan pertemuan politik ini, dan kami tidak melihat, Anda tahu, seorang wanita lajang di sana. Wanita tiba-tiba menghilang dari kehidupan publik, sosial, politik.”

Baca Juga : Mengapa Anda Perlu Tahu Malala Yousafzai

Melalui lembaga nonprofitnya, Malala Fund, Yousafzai telah menginvestasikan hampir $2 juta di Afghanistan untuk pendidikan anak perempuan. Dan terlepas dari situasi saat ini, pada Hari Perempuan Internasional ini , dia masih memiliki harapan untuk mereka.

“Narasi Taliban bahwa, Anda tahu, apa yang disebut hal Islam bahwa perempuan tidak bisa setara, perempuan menantang itu,” kata pemenang Hadiah Nobel Perdamaian itu setelah melihat rekaman protes baru-baru ini yang dipimpin oleh perempuan. “Ini adalah sesuatu yang memberi saya harapan dan itulah mengapa kita perlu mendengarkan suara perempuan dan anak perempuan Afghanistan.”

Dan saat dia mendengarkan mereka, mudah-mudahan mereka bisa mencari inspirasi darinya. Dia pernah begitu dekat dengan kehilangan kesempatannya di pendidikan dan kehilangan nyawanya, dan sekarang dia adalah lulusan Oxford.

Pesannya untuk gadis-gadis yang ingin membuat perbedaan di komunitas mereka sendiri: “Percaya pada diri sendiri, percaya pada suara Anda. Percaya pada dedikasi dan tekad yang Anda pegang untuk hal-hal yang Anda yakini. Anda bisa mewujudkannya.”

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai