Malala Yousafzai Tentang Pentingnya Pendidikan Anak Perempuan

Malala Yousafzai Tentang Pentingnya Pendidikan Anak Perempuan – Melanne Verveer Dari Universitas Georgetown, ini Mencari Perdamaian. Saya Melanne Verveer, dan ini Ziauddin Yousafzai. Ziauddin Yousafzai Saya akan memberitahu laki-laki bahwa patriarki adalah sesuatu yang tidak hanya berbahaya bagi anak perempuan, tetapi juga berbahaya bagi laki-laki. Masyarakat yang tidak percaya pada wanita dan anak perempuan mereka, mereka berjalan dengan satu kaki.

Malala Yousafzai Tentang Pentingnya Pendidikan Anak Perempuan

malala-yousafzai – Melanne Verveer Ziauddin Yousafzai adalah seorang pendidik Pakistan dan advokat yang gigih untuk pendidikan anak perempuan. Dia juga ayah dari pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Malala Yousafzai. Setelah Malala diserang oleh Taliban sebagai pembalasan karena berbicara tentang hak anak perempuan untuk bersekolah, Ziauddin membantunya mendirikan Malala Fund. Bersama-sama, mereka bekerja untuk mendobrak penghalang yang menghalangi gadis-gadis lain untuk bersekolah.

Baca Juga : Malala Yousafzai bergabung dengan platform buletin Facebook 

Malala Yousafzai memberi pidato penerimaannya untuk upacara Nobel Perdamaian 2014, Terima kasih kepada ayah saya karena tidak memotong sayap saya dan membiarkan saya terbang.

Melanne Verveer Ziauddin juga menjabat sebagai Penasihat Khusus PBB untuk Pendidikan Global. Kami menghubungi Ziauddin di rumahnya di Inggris untuk berbicara tentang peran laki-laki dalam mempromosikan hak-hak perempuan dan kesetaraan gender.

Ziauddin Yousafzai Senang dan terhormat bisa berbicara dengan Anda. Saya memberi tahu orang-orang bahwa menjadi ayah seorang anak perempuan dan terutama ayah Malala, saya merasa sangat terhormat dan sangat bersyukur.

Melanne Verveer Dia hanyalah seorang wanita muda yang luar biasa. Anda tahu, dia sering berbicara tentang fakta bahwa Anda bertekad untuk memberinya setiap kesempatan yang dimiliki seorang anak laki-laki di masyarakat Anda. Bagaimana Anda melanjutkan? Apakah Anda ditanyai oleh pria lain di komunitas tempat Anda tinggal di Pakistan?

Ziauddin Yousafzai Ah, ya. Pada awalnya ketika saya mendorong Malala dan tidak hanya menjadi gadis terpelajar, tetapi menjadi seorang gadis yang dikenal dengan namanya sendiri. Karena saya memiliki lima saudara perempuan dan tidak satu pun dari lima saudara perempuan saya memiliki kesempatan untuk mengenyam pendidikan.

Dan pada saat itu, kami hampir tidak memiliki sekolah untuk anak perempuan. Tetapi juga orang tua saya tidak memiliki impian besar untuk saudara perempuan saya. Mereka memiliki impian yang sangat tinggi bagi saya karena saya masih kecil dan untuk lima saudara perempuan saya, satu-satunya impian mereka adalah membuat mereka menikah sedini mungkin.

Jadi berasal dari masyarakat patriarki itu, berada di keluarga patriarki itu, orang-orang kami bisa melihat perubahan perilaku saya. Saya sering bercerita bahwa ketika Malala lahir dan dia hampir [a] beberapa minggu setelah kelahirannya, sepupu saya membawa silsilah keluarga. Dan ketika saya melihat silsilah keluarga, itu adalah daftar panjang selama 400 tahun dan mereka semua laki-laki.

Dan saya mengambil pena saya dan menggambar garis dari nama saya dan menulis Malala. Aku bisa melihat ketidaksetujuan di wajahnya bahwa dia memikirkanku, bahwa aku adalah pria gila yang meletakkan nama gadis di silsilah keluarga. Jadi ini adalah hal-hal yang pada awalnya tidak disukai orang dalam diri saya. Tapi begitu mereka melihat dampak seorang gadis dan atau aktivisme, saya pikir, kemudian orang yang sama bergabung dengan kami.

Melanne Verveer Gambaran yang begitu gamblang tentang bagaimana rasanya dalam hal sikap. Tapi Anda mengajar di sekolah khusus perempuan di Pakistan saat Malala tumbuh dewasa. Apakah itu benar?

Ziauddin Yousafzai Ya. Jadi sekolah yang saya mulai, memiliki kampus perempuan dan kampus laki-laki. Pada awalnya, anak perempuan dan laki-laki hingga kelas sembilan dan 10 bersama-sama. Tapi sayangnya, ketika Talibanisasi dimulai, jadi kami mendapat tekanan dari kalangan itu bahwa kami harus memisahkan anak perempuan dan laki-laki. Jadi pada tahap itu pada tahun 2003, 2004, kami memiliki sekolah menengah perempuan dan sekolah menengah laki-laki.

Melanne Verveer Jadi ketika Taliban mengambil alih, apakah anak perempuan masih bisa bersekolah?

Ziauddin Yousafzai Maksud saya, cara mereka mengecilkan hati para gadis dan kemudian mereka mulai mengebom sekolah, itu cerita yang cukup menarik. Karena pada awalnya, pada tahun 2003, 2004, mereka memulai radio FM dan itu adalah awal dari Talibanisasi dan mereka baru saja memulai propaganda keji terhadap pendidikan anak perempuan.

Dan kepala Taliban, dia biasa memberikan khotbah dan pidato dan paling sering dia mulai berbicara menentang pendidikan anak perempuan. Jadi dia ingin menurunkan motivasi orang tua untuk menyekolahkan anak perempuan mereka. Dan seperti yang biasa dia katakan dalam pidatonya, dia biasa menyebut gadis-gadis itu, bahkan di radio FM-nya, misalnya, “Khadijah, Aisha gadis-gadis dari daerah itu, mereka telah meninggalkan sekolah di kelas lima, di kelas tujuh.

Dan saya mengucapkan selamat kepada mereka karena pendidikan ini, pendidikan modern tidak Islami. Dan gadis-gadis ini sangat berani sehingga mereka berhenti sekolah. Dan ini akan membawa berkah bagi keluarga mereka di dunia dan di akhirat. ”

Jadi, maksud saya, ini adalah hal-hal yang mereka lakukan pada awalnya. Kemudian, pada tahun 2007, Taliban menjadi sangat kejam dan mereka membakar lebih dari 400 sekolah. Dan pada bulan Desember 2008, mereka mengumumkan di radio FM mereka bahwa tidak ada gadis yang diizinkan pergi ke sekolah. Tua atau muda, tidak ada gadis sama sekali. Dan jika dia pergi ke sekolah, orang tua dan manajer atau kepala sekolah akan bertanggung jawab.

Melanne Verveer Jadi, dalam konteks situasi yang sangat sulit yang baru saja Anda jelaskan kepada kami, Malala berbicara secara terbuka tentang hak anak perempuan untuk bersekolah, mendapatkan pendidikan. Saya yakin itu jelas membuatnya menjadi sasaran beberapa Taliban. Apakah Anda khawatir tentang dia berbicara?

Ziauddin Yousafzai Jadi apa yang terjadi pada dasarnya… Talibanisasi dimulai dan meningkat pada tahun 2007 dan [2008 dan 2009]. Dan sementara itu, lembah terindah di Pakistan… selama beberapa dekade, itu adalah pusat pariwisata. Itu menjadi pusat terorisme. Talibanisasi ada di mana-mana. Dan media internasional dan media nasional tertarik untuk menulis cerita dan memberikan cerita dari Lembah Swat.

Tapi masalahnya adalah [Taliban] sangat mengerikan dan ketakutan mereka begitu besar sehingga tidak ada yang mau berbicara. Orang-orang diam. Jadi, para pemimpin politik juga menjadi sasaran mereka. Orang-orang berpengaruh adalah target mereka. Banyak kantor polisi ditutup dan polisi hanya menyerahkan kantor polisi kepada Taliban.

Bahkan Taliban mendirikan kantor polisi mereka sendiri. Jadi dalam situasi itu, ada beberapa, hampir tidak ada orang yang berbicara untuk hak perdamaian dan hak pendidikan dan saya adalah salah satunya. Dan beberapa teman kami dibunuh oleh Taliban. Mereka terbunuh dalam pembunuhan sasaran. Saya menerima ancaman dari [Taliban] di radio FM mereka. Jadi, di lingkungan itu ketika kami berbicara, Malala juga mulai berbicara.

Dan kemudian dia memulai blog BBC itu. Dan kemudian, kami bersama-sama membuat film dokumenter The New York Times “ Class Dismissed in the Swat Valley” yang menangkap hari terakhir ketika sekolah-sekolah ditutup oleh [Taliban]. Jadi, pada awalnya, saya tidak terlalu peduli. Itu lebih tentang saya. Dan itu adalah kesalahan penilaian atas nama saya bahwa saya menerima begitu saja bahwa [Taliban] memegang, membom dan membakar lebih dari 400 sekolah. Tapi mereka tidak menyakiti anak atau guru.

Pada 2012 Januari untuk pertama kalinya saya menerima bahwa [Taliban] telah mengeluarkan ancaman terhadap Malala, dan satu sama lain, seorang aktivis hak asasi manusia. Dan mereka mengatakan bahwa mereka berada di target mereka. Dia hanya mengatakan bahwa dia ingin pendidikan.

Pendidikan adalah haknya. Jadi kami tidak berpikir bahwa mereka akan mengejar seorang gadis dan setelah seorang anak, karena dalam budaya Pashtun, bahkan dalam perkelahian suku, Anda tidak seharusnya mengambil seorang anak dan seorang gadis. Jadi maksud saya, secara budaya, dari sudut pandang Islam, kami menerima begitu saja, tapi kami salah.

Melanne Verveer Dan akhirnya Malala mengambil peluru untuk hak seorang gadis untuk pergi ke sekolah. Dan Anda menjalani pengalaman mengerikan itu tanpa mengetahui apakah dia akan bertahan. Dan syukurlah dia melakukannya. Tapi itu pasti hanya momen yang mengerikan dan mengerikan bagi Anda dan keluarga.

Ziauddin YousafzaiYa, tentu saja, itu adalah hari yang paling traumatis, paling tragis dalam hidup kami karena pada hari itu tepatnya pada tanggal sembilan Oktober 2012, itu adalah hari yang normal, seperti semua hari dalam arti dia mengambil setengah dari telur di pagi hari. dan kami mengobrol cukup menyenangkan saat sarapan. Dan kemudian dia bergegas ke sekolah karena itu adalah hari kedua ujiannya.

Saya pergi ke sekolah, dan dari sekolah saya pergi ke klub pers karena saya adalah presiden asosiasi sekolah dan kami berdemonstrasi di sana. Dan sebagai presiden, saya adalah pembicara terakhir. Jadi sebelum pidato saya, saya mematikan telepon saya dan sementara itu, teman dekat saya menerima telepon dari sekolah saya dan dia diberitahu bahwa sesuatu telah terjadi. Dan kemudian teman saya memberi tahu saya bahwa bus sekolah Anda telah diserang. Berita itu seperti berita paling mengerikan. Hatiku tenggelam.

Dan saya naik ke podium. Saya berbicara selama beberapa menit. Dan kemudian saya memberi tahu pertemuan itu bahwa saya memiliki keadaan darurat dan saya harus buru-buru ke rumah sakit. Dan kemudian saya diberitahu oleh teman lain di telepon bahwa bus sekolah telah diserang dan Malala serta dua gadis lainnya telah menerima peluru. Aku bergegas ke rumah sakit.

Dan ketika saya melihat Malala, saya hanya mencium keningnya, di pipinya dan Saya meninggalkan rumah saya dengan harapan bahwa pada sore hari saya akan kembali ke rumah, tetapi ini tidak pernah terjadi. Dari klub pers, saya pergi ke rumah sakit di Mingora, dari Mingora, dia diterbangkan dengan helikopter ke Rumah Sakit Angkatan Darat Peshawar. Dan di sana dia menjalani operasi penyelamatan nyawa yang menyelamatkan hidupnya.

Melanne Verveer Yah, itu hanya cerita yang luar biasa bahwa dari tragedi yang mengerikan seperti itu dia selamat dan dia sekarang melanjutkan untuk mendapatkan gelar universitasnya dari Oxford.

Anda pasti sangat bangga padanya. Dan dia telah bersumpah bahwa dia akan melanjutkan perjuangan yang dia mulai ketika dia berbicara di sana di Lembah Swat bahwa setiap gadis harus pergi ke sekolah. Jadi Anda telah berdiri di sampingnya. Anda telah menjadi pendukung terkuatnya. Dia telah mendirikan Malala Fund. Bisakah Anda memberi tahu kami tentang dana tersebut dan apa yang Anda lakukan dengannya hari ini?

Ziauddin Yousafzai Ya. Maksud saya, seperti yang Anda sebutkan, bahwa gadis yang berbicara untuk 50.000 anak perempuan ketika Taliban melarang pendidikan anak perempuan di Lembah Swat sekarang membela 130 juta anak perempuan di seluruh dunia dan berbicara untuk hak mereka atas pendidikan.

Archival audio, Malala Yousafzai menghadapi majelis pemuda PBB 2013 Para teroris mengira mereka akan mengubah tujuan saya dan menghentikan ambisi saya. Tapi tidak ada yang berubah dalam hidupku. Kecuali ini: kelemahan, ketakutan, dan keputusasaan mati. Kekuatan, kekuatan, dan keberanian lahir.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai