Mengapa Anda Perlu Tahu Malala Yousafzai

Mengapa Anda Perlu Tahu Malala Yousafzai – Peluru menembus kepala Malala Yousafzai mungkin merupakan tindakan kekerasan paling tercela yang pernah dilihat dunia dari Taliban. Sebagai seorang gadis Muslim berusia 14 tahun yang tumbuh di Khyber Pakhunkhwa Pakistan, dia dan semua gadis muda lainnya di sini menghadapi kenyataan pahit—Taliban dan diktatnya yang menggelikan.

Mengapa Anda Perlu Tahu Malala Yousafzai

Malala-yousafzai – Ketika mereka berusaha untuk mengambil kendali atas setiap aspek kehidupan perempuan, melarang mereka pergi ke sekolah, musik, televisi dan banyak lagi, satu-satunya kejahatan Malala adalah memperjuangkan hak-hak pendidikan bagi perempuan. Dia adalah seorang gadis muda yang hanya ingin pergi ke sekolah untuk mengejar pengetahuan.

Namun sebelum kita melanjutkan, izinkan kita melukis gambaran yang lebih lengkap. Ketika dia baru berusia 11 tahun (2009) Fazlullah atau Radio Mullah, yang dikenal dengan siaran radionya yang berapi-api mengambil alih lembah Swat tempat dia tinggal dan memerintahkan penutupan semua sekolah perempuan termasuk Yousufzai.

Masih cukup muda untuk mempertahankan kemarahan yang tidak bersalah, dia bertekad untuk melakukan sesuatu tentang hal ini dan memutuskan untuk mulai membuat blog untuk BBC dengan nama pena untuk keselamatan keluarganya.

Berikut beberapa kutipan dari blognya:

“Saya sedang bersiap-siap untuk sekolah dan akan memakai seragam saya ketika saya ingat bahwa kepala sekolah kami telah mengatakan kepada kami untuk tidak memakai seragam dan datang ke sekolah mengenakan pakaian biasa.

Jadi saya memutuskan untuk memakai gaun merah muda favorit saya. Gadis-gadis lain di sekolah adalah juga mengenakan gaun berwarna-warni. Selama pertemuan pagi kami diberitahu untuk tidak mengenakan pakaian berwarna-warni karena Taliban akan menolaknya.” – Januari 2009

Dalam perjalanan dari sekolah ke rumah, saya mendengar seorang pria berkata ‘Saya akan membunuhmu’. Saya mempercepat langkah saya… saya sangat lega dia berbicara di ponselnya dan pasti telah mengancam orang lain melalui telepon.”

“Gadis-gadis itu tidak terlalu bersemangat tentang liburan karena mereka tahu jika Taliban menerapkan dekrit mereka [melarang pendidikan anak perempuan], mereka tidak akan bisa datang ke sekolah lagi. Saya melihat gedung itu seolah-olah saya tidak akan datang ke sini lagi.”

Dia melanjutkan jalan berbahaya ini, sepenuhnya sadar akan ancaman terhadap hidupnya sebagai aktivis pendidikan dan menunjukkan bahwa dia tidak takut menghadapi para ekstremis.

Tentu saja, itu hanya membantu masalah bahwa ayahnya Ziauddin juga seorang aktivis pendidikan terkemuka dan mendukung putrinya sampai akhir. Seorang kru dari New York Times datang dan merekam sebuah film dokumenter tentang dia dan kehidupannya sebagai seorang siswi di Pakistan yang digerogoti Taliban dan tidak lama kemudian dia terlempar ke status pahlawan nasional.

Ini memenangkan Hadiah Perdamaian Nasional Pakistan (kemudian berganti nama menjadi hadiah perdamaian Malala) serta nominasi untuk Hadiah Perdamaian Anak Internasional oleh Desmond Tutu.

Itu juga memenangkan ancaman pembunuhannya dari Taliban dan kesempatan untuk menjadi target nomor satu mereka. Ketenarannya secara konsisten tumbuh dan dengan itu, begitu pula ancaman Fazlullah.

Dia mencoba segalanya mulai dari menerbitkan ancaman pembunuhan di surat kabar dan menyelipkannya di bawah pintunya hingga menelepon ke kediamannya, tetapi sama sekali tidak ada yang menghalangi aktivis muda itu.

Baca Juga : 10 Fakta Menarik Malala Yousafzai Seorang Gadis Dari Pakistan Memenangkan Hadiah Nobel

Ini, kata Taliban, adalah alasan mengapa mereka mengirim pembunuh untuk membersihkan wilayah itu dari wanita muda paling berani, meskipun ada aturan suku yang melarang mereka membunuh wanita.

Alasan sederhana mereka? “Kami tidak punya niat untuk membunuhnya tetapi dipaksa ketika dia tidak mau berhenti (berbicara menentang kami).” Tampaknya Taliban mengadakan pertemuan beberapa bulan yang lalu di mana diputuskan dengan suara bulat bahwa Malala dibunuh.

Pada 9 Oktober 2012 dia ditembak di kepala dan leher dalam upaya pembunuhan oleh orang-orang bersenjata Taliban saat kembali ke rumah dengan bus sekolah. Dia tidak sadarkan diri dan dalam kondisi kritis selama beberapa hari setelah serangan tetapi segera setelah kondisinya cukup stabil, dia dikirim ke Inggris untuk rehabilitasi intensif.

Pada 12 Oktober, sekelompok ulama Islam mengeluarkan fatwa terhadap para pembunuhnya sementara Taliban mengulangi niatnya untuk membunuh Yousufzai dan ayahnya Ziauddin.

Kisah mesum masih berlanjut sementara gadis muda itu terus berjuang untuk hidupnya. Ini ceritanya, apa yang Anda lakukan dengan itu adalah Anda akan tetapi adalahsalah satu yang harus diketahui.

Demi anak perempuan, demi anti-terorisme, demi anti-kekerasan, demi perdamaian dan yang terpenting, demi kebebasan. Jadi untuk menjawab pertanyaan utama kami, inilah mengapa Anda perlu tahu Malala.

Sederhananya, Yousafzai adalah representasi dari sisi lain sejarah Muslim. Salah satu yang membutuhkan lebih banyak (jika tidak lebih) perhatian media daripada yang lain, sisi yang jauh lebih berdarah.

Ironisnya, nama Malala sendiri berarti ‘ditimpa duka.’ Mungkin kita bisa mencoba menunjukkan padanya sebuah dunia di mana segala sesuatu tidak merangkum sentimen itu.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai