Menurut Malala Yousafzai Evakuasi Perempuan Afganistan Ke Yunani Hal Yang Tepat

Menurut Malala Yousafzai Evakuasi Perempuan Afganistan Ke Yunani Hal Yang Tepat

Menurut Malala Yousafzai Evakuasi Perempuan Afganistan Ke Yunani Hal Yang Tepat – Malala Yousafzai mengatakan evakuasi aktivis hak-hak perempuan Afghanistan ke Yunani membawa ‘harapan dan keamanan’ ‘Kami harus pergi. Taliban telah mencari kami. Mereka pergi ke apartemen saya dan merusak segalanya,’ kata pengacara pria Afghanistan

Menurut Malala Yousafzai Evakuasi Perempuan Afganistan Ke Yunani Hal Yang Tepat

Menurut Malala Yousafzai Evakuasi Perempuan Afganistan Ke Yunani Hal Yang Tepat

malala-yousafzai – Malala Yousafzai mengatakan penyelamatan aktivis hak-hak perempuan dan lain-lain dari Taliban -seized Afghanistan telah membawa “harapan dan keselamatan” untuk Afghanistan rentan.

Komentar peraih Hadiah Nobel Perdamaian itu muncul ketika seorang mantan menteri Afghanistan, serta seorang pengacara yang menuntut lebih dari 2.000 narapidana Taliban, termasuk di antara warga

Malala Yousafzai memuji keberhasilan penerbangan penyelamatan saat pesawat yang membawa lusinan wanita Afghanistan termasuk aktivis yang bekerja bersamanya ditambah seorang mantan menteri Pemerintah dan pengacara anti-Taliban mendarat di Yunani

Baca juga : Photo Jean-François Roberge bersama Malala Yousafzai Tuai kritik

Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Malala Yousafzai mengatakan sebuah penerbangan yang membantu lebih dari seratus warga Afghanistan melarikan diri dari Talbian membawa ‘harapan dan keselamatan’ bagi orang-orang.

Penerbangan penyelamatan berangkat Kabul pada cahaya pertama dengan 119 penumpang pada hari Senin dan terbang ke Tbilisi, Georgia, dalam tiga jam, di mana penumpang beralih ke pesawat lain untuk penerbangan tiga jam lebih lanjut untuk mencapai Yunani .

Banyak yang bersembunyi dari rezim Taliban , yang telah mencari dari rumah ke rumah dalam upaya untuk membalas dendam terhadap mereka yang bekerja untuk pemerintah sebelumnya.

Malala mengatakan: ‘Kedatangan hari ini memberikan harapan dan keamanan bagi begitu banyak orang Afghanistan yang rentan dan luar biasa, termasuk pembela hak-hak perempuan, jurnalis dan mitra Malala Fund.

“Saya berterima kasih kepada Perdana Menteri Mitsotakis dan Pemerintah Yunani atas dukungan mereka.”

Faridoon Hazeen, seorang pengacara yang menuntut lebih dari 2.000 tahanan Taliban, berada di kapal bersama istri dan empat anaknya.

Dia berkata: ‘Kami harus pergi. Taliban telah mencari kami. Mereka pergi ke apartemenku dan menghancurkan segalanya.

‘Mereka mengambil kakak laki-laki saya sebagai sandera selama delapan hari, kemudian mereka mengambil adik laki-laki dan ayah saya. Kakak laki-laki saya disiksa dan masih dalam kondisi kritis.

‘Dalam membantu penerbangan ini, Pemerintah Yunani telah membuktikan bahwa kemanusiaan itu penting, dan memainkan perannya untuk orang-orang yang membutuhkan bantuan dan dukungan. Untuk itu, saya benar-benar berterima kasih.’

Penumpang lain termasuk mantan Menteri perbatasan dan urusan suku Mohibullah Samim, seorang hakim wanita, staf medis Afghanistan dan seorang penerjemah yang sebelumnya bekerja dengan pasukan NATO.

Yunani telah membantu mengevakuasi 700 politisi perempuan Afghanistan, seniman, pembela hak asasi manusia dan keluarga mereka dengan alasan kemanusiaan.

Amed Khan, yang mengorganisir penerbangan tersebut, mengatakan: “Anak-anak, wanita, dan pria dalam penerbangan ini menjadi sasaran Taliban, nyawa mereka dalam bahaya dan sangat penting bagi kami untuk mengeluarkan mereka dengan cepat.”

‘Ini adalah penghargaan besar bagi Pemerintah Yunani yang telah sangat membantu dalam memfasilitasi perjalanan mereka menuju keselamatan dan menawarkan perlindungan bagi orang-orang yang rentan ketika mereka sangat membutuhkannya.’

Seorang juru bicara pemerintah Yunani mengatakan: ‘Nyawa orang-orang ini dalam bahaya dan kami bertindak tegas dengan mitra kami untuk membawa mereka ke tempat yang aman di Yunani.

‘Kami bekerja tanpa lelah untuk memproses semua aplikasi yang diterima Yunani.’

Malala Yousafzai mengatakan penyelamatan aktivis hak-hak perempuan dan lainnya dari Afghanistan yang diduduki Taliban telah menggembar-gemborkan “harapan dan keamanan” bagi warga Afghanistan yang rentan.

Komentar pemenang Hadiah Nobel Perdamaian itu muncul ketika terungkap bahwa seorang mantan menteri Afghanistan serta seorang pengacara yang menuntut lebih dari 2.000 tahanan Taliban termasuk di antara orang-orang Afghanistan yang tiba di Yunani pada hari Senin.

Sebuah penerbangan charter pribadi mengangkut sekelompok 119 warga Afghanistan dari ibukota Kabul – dengan para aktivis yang bekerja dengan Yousafzai di antara para pengungsi.

Yousafzai, seorang aktivis Pakistan yang berkampanye untuk pendidikan perempuan, mengatakan: “Kedatangan hari ini membawa harapan dan keamanan bagi begitu banyak orang Afghanistan yang rentan dan luar biasa, termasuk aktivis hak-hak perempuan, jurnalis dan mitra Malala Fund.

“Saya berterima kasih kepada Perdana Menteri Mitsotakis dan Pemerintah Yunani atas dukungan mereka.”

Banyak orang Afghanistan yang melarikan diri telah ditangkap dalam persembunyian dari Taliban, dengan anggota kelompok Islam garis keras mengejar mereka yang bersekutu dengan pemerintah sebelumnya.

Faridoon Hazeen, seorang pengacara yang menyelidiki orang-orang yang terkait dengan Taliban dan al-Qaeda, berada di pesawat bersama istri dan empat anaknya.

Dia berkata, “Kami harus pergi. Taliban telah mencari kami. Mereka pergi ke apartemenku dan menghancurkan segalanya. Mereka menyandera kakak laki-laki saya selama delapan hari, dan kemudian mereka menyandera adik laki-laki dan ayah saya. Kakak laki-laki saya tetap disiksa dan masih dalam kondisi kritis.

“Dengan membantu pelarian ini, pemerintah Yunani telah membuktikan bahwa kemanusiaan berarti sesuatu, dan memainkan perannya untuk orang-orang yang membutuhkan bantuan dan dukungan. Saya sangat berterima kasih untuk itu.”

Yunani sejauh ini mendukung penyelamatan 700 warga Afghanistan, termasuk hakim perempuan, politisi, seniman, dan aktivis hak asasi manusia.

Amed Khan, pendiri Yayasan Zaka Khan, yang mendanai dan mengorganisir penerbangan tersebut, mengatakan: “Anak-anak, wanita dan pria dalam penerbangan ini menjadi sasaran Taliban, nyawa mereka berada dalam bahaya dan sangat penting bagi kita untuk mampu mengeluarkan mereka dengan cepat.

“Merupakan kehormatan besar bagi pemerintah Yunani karena telah sangat membantu dalam memfasilitasi perjalanan mereka menuju keselamatan dan menawarkan perlindungan kepada orang-orang yang rentan ketika mereka sangat membutuhkannya.”

Independen baru-baru ini melaporkan gadis-gadis dari tim sepak bola nasional Afghanistan untuk pemuda dan keluarga mereka yang melarikan diri dari Taliban menghadapi terjebak di perumahan sementara atau berpisah karena dewan mengatakan tidak dapat menampung kembali mereka semua.

Sebuah email bocor dari Khalida Popal, mantan kapten wanita Afghanistan, menunjukkan bahwa Dewan Kota Leeds menolak untuk menawarkan akomodasi untuk semua 132 warga Afghanistan dalam kelompok, yang mencakup 32 pemain sepak bola remaja, keluarga mereka, pelatih dan staf lainnya.

Ini terjadi kemudian Independen mengungkapkan pada awal September bahwa gadis-gadis dari tim sepak bola nasional telah terdampar di Afghanistan, dengan peringatan aktivis “waktu hampir habis” dan gadis-gadis itu dalam bahaya “ancaman serius” dari Taliban dan “disintegrasi” .

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai