Malala Yousafzai Menjadi Tajuk Utama Virtual 2022 Kuliah Carlson yang Terhormat

Malala Yousafzai Menjadi Tajuk Utama Virtual 2022 Kuliah Carlson yang Terhormat – Humphrey School of Public Affairs dengan bangga menyambut Malala Yousafzai, advokat yang dikenal secara internasional untuk pendidikan global dan penerima Hadiah Nobel Perdamaian, sebagai pembicara berikutnya dalam seri Distinguished Carlson Lecture-nya.

Malala Yousafzai Menjadi Tajuk Utama Virtual 2022 Kuliah Carlson yang Terhormat

 Baca Juga : Hal Yang Mungkin Tidak Kalian Ketahui Tentang Malala Yousafzai

malala-yousafzai – Yousafzai akan membahas kampanyenya yang sedang berlangsung untuk meningkatkan akses pendidikan anak perempuan dalam percakapan dengan Faiza Mahamud, seorang reporter untuk surat kabar Star Tribune dan alumni Humphrey School, pada 1 Februari 2022, siang hari CST. Acara ini akan disajikan secara virtual. Kuliah Carlson Distinguished disajikan oleh Humphrey School of Public Affairs dengan dukungan dari Carlson dan Carlson Family Foundation.

Yousafzai, yang dibesarkan di Pakistan, ditembak oleh Taliban pada 2012 pada usia 15 tahun karena berbicara di depan umum menentang upaya kelompok itu untuk mencegah anak perempuan pergi ke sekolah. Dia pulih di Inggris dan telah tinggal di sana sejak itu. Sejak serangan itu, Yousafzai menjadi terkenal secara internasional karena keberaniannya dalam menolak untuk dibungkam dan pembelaannya yang berkelanjutan untuk hak setiap orang untuk menerima pendidikan. Dia mendirikan Malala Fund pada tahun 2013 untuk mempromosikan pekerjaan ini.

Dia berbicara kepada Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 9 September 2021, sebagai tanggapan atas gejolak di Afghanistan setelah penarikan pasukan AS, dan tindakan keras terhadap hak-hak perempuan dan pendidikan di bawah kekuasaan Taliban. “Hukum hak asasi manusia internasional menjamin hak anak perempuan atas pendidikan. Tapi itu bukan hanya masalah hak individu. Pendidikan anak perempuan adalah alat yang ampuh untuk membangun perdamaian dan keamanan dan saya mendesak Dewan Keamanan untuk mengakuinya,” katanya.

“Merupakan kehormatan luar biasa bagi Sekolah Humphrey untuk menjadi tuan rumah diskusi ini dengan Malala, yang merupakan contoh inspirasional dari kekuatan yang dapat dimiliki satu orang dalam mengubah dunia,” kata Dekan Sementara Catherine Squires. “Partisipasinya melanjutkan tradisi seri Distinguished Carlson Lecture untuk menciptakan ruang bagi percakapan penting yang berfokus pada topik yang berdampak pada dunia.” Distinguished Carlson Lecture gratis dan terbuka untuk umum, tetapi diperlukan pendaftaran. Pertanyaan audiens akan dimasukkan ke dalam percakapan. Peserta akan dapat mengajukan pertanyaan untuk dipertimbangkan ketika mereka mendaftar.

Tentang Malala Yousafzai

Malala Yousafzai adalah salah satu pendiri dan anggota dewan Malala Fund dan pemenang Nobel. Malala memulai kampanye pendidikannya pada usia 11 tahun ketika dia secara anonim membuat blog untuk BBC tentang kehidupan di bawah Taliban di Lembah Swat Pakistan. Terinspirasi oleh aktivisme ayahnya, Malala segera mulai mengadvokasi secara publik untuk pendidikan anak perempuan menarik perhatian dan penghargaan media internasional.Pada usia 15, dia ditembak oleh Taliban karena berbicara. Malala pulih di Inggris dan melanjutkan perjuangannya untuk anak perempuan. Pada tahun 2013 ia mendirikan Malala Fund bersama ayahnya, Ziauddin. Setahun kemudian, Malala menerima Hadiah Nobel Perdamaian sebagai pengakuan atas usahanya untuk melihat setiap gadis menyelesaikan 12 tahun pendidikan gratis, aman, berkualitas.

Pada tahun 2020, Malala lulus dari Oxford University dengan gelar di bidang Filsafat, Politik, dan Ekonomi. Malala adalah penulis tiga buku: Saya Malala: seorang gadis yang membela pendidikan dan ditembak oleh Tullivan, pensil ajaib Malala, dan kami dipindahkan: Saya seorang gadis pengungsi dari seluruh dunia Perjalanan dan cerita. Marara dimulai pada tahun 2021 Bekerja sama dengan Apple, “menguraikan drama, komedi, dokumenter, animasi, dan serial anak-anak dan memanfaatkan kekuatannya untuk menginspirasi orang di seluruh dunia” dalam program Apple TV + Create.

Distinguished Speakers Series di California Selatan menampilkan peraih Nobel dan aktivis pendidikan Malala Yousafzai. Malala Yousafzai, penerima Hadiah Nobel Perdamaian termuda, telah dibicarakan ketika dia ditembak mati oleh Taliban dalam perjalanan pulang dari sekolah pada usia 15 tahun 2012, mengklaim haknya atas pendidikan untuk anak perempuan sejak usia 10 tahun teman-teman Pakistan. Saat ini tinggal bersama keluarganya di Birmingham, Inggris, ia dikenal secara internasional karena keberaniannya untuk tidak berdiam diri dan terus memperjuangkan hak atas pendidikan bagi semua anak. Malala telah menambahkan rasa haus akan pengetahuan sejak usia dini.

Lahir pada tanggal 12 Juli 1997 di Mingora di kawasan Lembah bernama Swat di tempat yang sekarang disebut Khyber Pakhtunkhwa, Pakistan, ia mulai bersekolah di sekolah ayahnya pada usia empat tahun. Dia benar-benar putri ayahnya, tetapi ketika anak-anak lain bermimpi bermain dengan mainan, Malala bermimpi untuk belajar. Adiknya bercanda mengatakan bahwa Malala “gila tentang buku.” Tapi di lorong sekolah ayahnya itulah Malala menemukan suara dan penglihatannya. Ayahnya, Ziauddin Yousafzai, adalah seorang pendidik, aktivis, dan kemanusiaan Pakistan yang mendirikan sekolah yang berkembang pesat di sebuah rumah pedesaan di Lembah Swat dengan tujuan memberikan kesempatan pendidikan bagi semua anak. Komitmen Ziauddin terhadap pendidikan dan perlawanan damai terhadap Taliban telah menarik perhatian dunia. Pada tahun 2007, ketika Malala berusia 10 tahun, situasi di Lembah Swat berubah dengan cepat bagi keluarga dan komunitasnya.

Taliban mulai menguasai Lembah Swat dan dengan cepat menjadi kekuatan sosial-politik yang dominan di sebagian besar wilayah barat laut Pakistan. Anak perempuan dilarang bersekolah, dan kegiatan budaya seperti menari dan menonton televisi dilarang. Serangan bunuh diri tersebar luas, dan kelompok itu menjadikan penentangannya terhadap pendidikan yang layak buat anak perempuan selaku landasan kampanye terornya. Pada akhir 2008, Taliban telah menghancurkan sekitar 400 sekolah. Bertekad untuk pergi ke sekolah dan dengan keyakinan kuat akan haknya untuk mendapatkan pendidikan, Malala melawan Taliban.

Di samping ayahnya, Malala dengan cepat menjadi kritikus taktik mereka. “Beraninya Taliban mengambil hak dasar saya untuk pendidikan?” dia pernah berkata di TV Pakistan. Malala memulai kampanyenya untuk pendidikan anak perempuan pada usia 11 tahun dengan blog anonimnya untuk BBC, Diary of a Pakistani Schoolgirl, tentang kehidupan di bawah Taliban. Malala segera mulai mengadvokasi secara terbuka untuk pendidikan anak perempuan. Dia akan bergabung dengan ayahnya dalam kunjungannya ke desa-desa tetangga untuk merekrut sekolah. Sementara dia berbicara kepada para pria, dia akan berbicara kepada para wanita. Perang salib mereka menjadi subjek film dokumenter pendek New York Times pada tahun 2009. Secara independen, Malala mulai menarik perhatian dan penghargaan media internasional.

Suaranya semakin keras dan selama tiga tahun berikutnya dia dan ayahnya menjadi terkenal di seluruh Pakistan dengan tekad untuk memberikan akses pendidikan gratis yang berkualitas kepada gadis-gadis Pakistan. Untuk karyanya, ia dinominasikan untuk Hadiah Perdamaian Anak Internasional ini pada tahun 2011. Pada tahun yang sama ia menerima Penghargaan Perdamaian Pemuda Nasional Pakistan. Tapi tidak semua orang mendukung dan memuji kampanyenya untuk membuat perbedaan di SWAT. Pada pagi hari tanggal 9 Oktober 2012, Malala Yousafzai yang berusia 15 tahun ditembak mati oleh Taliban. Malala pulih di Inggris dan telah berjuang untuk anak perempuan sejak itu. Pada tahun 2013 ia mendirikan Malala Foundation bersama ayahnya.

Setahun kemudian, Malala menerima Hadiah Nobel Perdamaian sebagai pengakuan atas usahanya untuk melihat setiap gadis menyelesaikan 12 tahun pendidikan gratis, aman, berkualitas. Pada usia 17, ia menjadi orang termuda yang menerima hadiah ini. Menerima penghargaan, Malala menegaskan kembali bahwa “Penghargaan ini bukan hanya untuk saya. Ini untuk anak-anak yang terlupakan yang menginginkan pendidikan. Ini untuk anak-anak yang ketakutan yang menginginkan perdamaian. Ini untuk anak-anak tak bersuara yang menginginkan perubahan.” Malala adalah penulis tiga buku, I Am Malala: The Girl Who Stand Up for Education and Was Shot oleh Taliban, Malala’s Magic Pencil dan We Are Displaced: My Journey and Stories from Refugee Girls Around the World. Beli tiket di link di atas.

Tentang Faiza Mahamud

Faiza Mahamud meliput Minneapolis untuk Star Tribune. Sejak bergabung dengan koran, ia telah meliput pendidikan, komunitas imigran, pemerintah kota dan lingkungan. Dia sebelumnya adalah seorang reporter dan editor di Mshale, surat kabar komunitas Afrika terbesar di Minnesota. Mahamud memperoleh gelar sarjana dari Augsburg University dan Master of Public Affairs dari Humphrey School of Public Affairs.

Tentang Seri Ceramah Carlson yang Terhormat

Selama hampir empat dekade, Humphrey School of Public Affairs, dengan dukungan dari Carlson dan Carlson Family Foundation , telah mempresentasikan Distinguished Carlson Lecture Series , membawa ke Minnesota pembicara terkenal di dunia untuk berpartisipasi dalam forum yang didedikasikan untuk presentasi dan diskusi masalah kebijakan terpenting saat ini. Serial ini dimulai pada tahun 1980 dengan hadiah dari Curtis L. Carlson untuk menghormati mendiang temannya, Hubert H. Humphrey, dan untuk “berkontribusi pada kehidupan intelektual komunitas Kota Kembar yang lebih besar dengan mensponsori forum yang ramai dengan minat luas.”

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai