Cerita Perjuangan Hidup Malala Yousafzai Yang Wajib Kalian Ketahui

Cerita Perjuangan Hidup Malala Yousafzai Yang Wajib Kalian KetahuiYousafzai lahir pada 12 Juli 1997 di Distrik Swat di provinsi Khyber Pakhtunkhwa barat laut Pakistan, dari keluarga kelas menengah ke bawah. Dia adalah putri Ziauddin Yousafzai dan Toor Pekai Yousafzai. Keluarganya adalah Muslim Sunni dari etnis Pashtun , milik suku Yusufzai . Keluarga itu tidak memiliki cukup uang untuk melahirkan di rumah sakit dan Yousafzai lahir di rumah dengan bantuan tetangga. Dia diberi nama depannya Malala (artinya “berdukacita”) setelah Malalai dari Maiwand , penyair Pashtun terkenal dan pejuang wanita dari Afghanistan selatan . Di rumahnya di Mingora , dia tinggal bersama dua adik laki-lakinya, Khushal dan Atal, orang tuanya, Ziauddin dan Tor Pekai, dan dua ekor ayam.

Cerita Perjuangan Hidup Malala Yousafzai Yang Wajib Kalian Ketahui

 Baca Juga : Feminisme Saya Lahir Di Tengah Budaya Pernikahan yang Keras

malala-yousafzai – Fasih dalam bahasa Pashto , Urdu dan Inggris, Yousafzai dididik sebagian besar oleh ayahnya, Ziauddin Yousafzai, seorang penyair, pemilik sekolah, dan seorang aktivis pendidikan sendiri, menjalankan rantai sekolah swasta yang dikenal sebagai Sekolah Umum Khushal. Dalam sebuah wawancara, dia pernah mengatakan bahwa dia bercita-cita menjadi dokter, meskipun kemudian ayahnya mendorongnya untuk menjadi politisi. Ziauddin menyebut putrinya sebagai sesuatu yang sangat istimewa, mengizinkannya untuk begadang di malam hari dan berbicara tentang politik setelah kedua saudara laki-lakinya dikirim ke tempat tidur.

Terinspirasi oleh pendiri Pakistan, Muhammad Ali Jinnah dan Perdana Menteri Benazir Bhutto yang terpilih dua kali , Yousafzai mulai berbicara tentang hak pendidikan sejak September 2008, ketika ayahnya membawanya ke Peshawar untuk berbicara di klub pers lokal . “Beraninya Taliban mengambil hak dasar saya untuk pendidikan?” dia bertanya dalam pidato yang diliput oleh surat kabar dan saluran televisi di seluruh wilayah. Pada tahun 2009, ia mulai sebagai peserta pelatihan dan kemudian menjadi pendidik sebaya di Institute for War and Peace Reportingprogram pemuda Open Minds Pakistan, yang bekerja di sekolah sekolah di kawasan itu untuk membantu siswa terlibat dalam diskusi konstruktif tentang isu-isu sosial melalui jurnalisme, debat publik, dan dialog.

Pada akhir 2008, Aamer Ahmed Khan dari situs BBC Urdu dan rekan-rekannya menemukan cara baru untuk meliput pengaruh Taliban Pakistan yang berkembang di Swat . Mereka memutuskan untuk meminta seorang siswi untuk menulis blog secara anonim tentang kehidupannya di sana. Koresponden mereka di Peshawar , Abdul Hai Kakar , telah menghubungi seorang guru sekolah setempat, Ziauddin Yousafzai, tetapi tidak dapat menemukan siswa yang mau melapor, karena keluarga mereka menganggapnya terlalu berbahaya. Akhirnya, Yousafzai menyarankan putrinya sendiri, Malala yang berusia 11 tahun. Pada saat itu, militan Tehrik i Taliban Pakistan dipimpin oleh Maulana Fazlullahmengambil alih Lembah Swat, melarang televisi, musik, pendidikan anak perempuan, dan wanita pergi berbelanja. Mayat polisi yang dipenggal dipajang di alun-alun kota. Pada awalnya, seorang gadis bernama Aisha dari sekolah ayahnya setuju untuk menulis buku harian, tetapi orang tuanya melarangnya melakukannya karena mereka takut akan pembalasan Taliban. Satu-satunya alternatif adalah Yousafzai, yang empat tahun lebih muda dan duduk di kelas tujuh saat itu. “Kami telah meliput kekerasan dan politik di Swat secara rinci tetapi kami tidak tahu banyak tentang bagaimana orang-orang biasa hidup di bawah Taliban”, kata Mirza Waheed, mantan editor BBC Urdu.

Pada 3 Januari 2009, entri pertamanya diposting ke blog BBC Urdu. Dia menulis catatan tangan dan memberikannya kepada seorang reporter yang memindai dan mengirimkannya melalui email. Blog tersebut merekam pemikiran Yousafzai selama Pertempuran Swat Pertama , saat operasi militer berlangsung, lebih sedikit gadis yang datang ke sekolah, dan akhirnya, sekolahnya ditutup. Hari itu dia menulis:

Saya bermimpi buruk kemarin dengan helikopter militer dan Taliban. Saya memiliki mimpi seperti itu sejak peluncuran operasi militer di Swat. Ibu saya membuatkan saya sarapan dan saya pergi ke sekolah. Saya takut pergi ke sekolah karena Taliban telah mengeluarkan dekrit yang melarang semua gadis bersekolah. Hanya 11 dari 27 murid yang menghadiri kelas karena jumlahnya menurun karena dekrit Taliban Pakistan. Tiga teman saya telah pindah ke Peshawar, Lahore dan Rawalpindi bersama keluarga mereka setelah dekrit ini. Di Mingora, Taliban Pakistan telah menetapkan dekrit bahwa tidak ada anak perempuan yang bisa bersekolah setelah 15 Januari 2009. Mereka telah meledakkan lebih dari 100 sekolah perempuan. Malam sebelum larangan diberlakukan dipenuhi dengan suara tembakan artileri, membangunkan Yousafzai beberapa kali. Keesokan harinya, dia juga membaca untuk pertama kalinya kutipan dari blognya yang diterbitkan di surat kabar lokal.

Dilarang sekolah

Setelah dekrit tersebut, Taliban Pakistan menghancurkan beberapa sekolah lokal lagi. Pada 24 Januari 2009, Yousafzai menulis: “Ujian tahunan kami jatuh tempo setelah liburan tetapi ini hanya akan mungkin jika Taliban Pakistan mengizinkan anak perempuan pergi ke sekolah. Kami diberitahu untuk mempersiapkan bab-bab tertentu untuk ujian tetapi saya tidak merasa seperti itu. mempelajari.”

Pada Februari 2009, sekolah perempuan masih ditutup. Dalam solidaritas, sekolah swasta untuk anak laki-laki telah memutuskan untuk tidak buka sampai 9 Februari, dan muncul pemberitahuan yang mengatakan demikian. Pada tanggal 7 Februari, Yousafzai dan saudara laki-lakinya kembali ke kampung halaman mereka di Mingora, di mana jalanan sepi, dan terjadi “keheningan yang menakutkan”. Dia menulis di blognya: “Kami pergi ke supermarket untuk membeli hadiah untuk ibu kami tapi ternyata tutup, padahal sebelumnya buka sampai larut malam. Banyak toko lain juga tutup.” Rumah mereka telah dirampok dan televisi mereka dicuri.

Setelah sekolah anak laki-laki dibuka kembali, Tehrik i Taliban Pakistan mencabut pembatasan pendidikan dasar anak perempuan, di mana ada pendidikan bersama . Sekolah khusus perempuan masih ditutup. Yousafzai menulis bahwa hanya 70 murid yang hadir dari 700 yang terdaftar.

Pada tanggal 15 Februari, suara tembakan terdengar di jalan-jalan Mingora, tetapi ayah Yousafzai meyakinkannya dengan mengatakan, “Jangan takut—ini tembakan untuk perdamaian.” Ayahnya telah membaca di surat kabar bahwa pemerintah dan militan akan menandatangani kesepakatan damai pada hari berikutnya. Malamnya, ketika Taliban mengumumkan kesepakatan damai di studio Radio FM mereka , satu lagi tembakan yang lebih kuat dimulai di luar. Yousafzai berbicara menentang Taliban Pakistan di acara nasional terkini Capital Talk pada 18 Februari. Tiga hari kemudian, pemimpin Taliban Pakistan Maulana Fazlullamengumumkan di stasiun radio FMnya bahwa dia mencabut larangan pendidikan perempuan, dan anak perempuan akan diizinkan bersekolah sampai ujian diadakan pada 17 Maret, tetapi mereka harus mengenakan burqa .

Sekolah putri dibuka kembali

Pada 25 Februari, Yousafzai menulis di blognya bahwa dia dan teman-teman sekelasnya “banyak bermain di kelas dan bersenang-senang seperti dulu”. Kehadiran di kelas Yousafzai mencapai 19 dari 27 siswa pada 1 Maret, tetapi Taliban Pakistan masih aktif di daerah tersebut. Penembakan berlanjut, dan barang-barang bantuan yang dimaksudkan untuk para pengungsi dijarah. Hanya dua hari kemudian, Yousafzai menulis bahwa ada pertempuran kecil antara militer dan Taliban, dan suara mortir terdengar: “Orang-orang kembali takut bahwa perdamaian mungkin tidak berlangsung lama. Beberapa orang mengatakan bahwa perjanjian damai tidak permanen, itu hanya jeda dalam pertempuran.”

Sebagai orang terlantar

Setelah buku harian BBC berakhir, Yousafzai dan ayahnya didekati oleh reporter New York Times Adam B. Ellick tentang pembuatan film dokumenter. Pada bulan Mei, Angkatan Darat Pakistan pindah ke wilayah tersebut untuk mendapatkan kembali kendali selama Pertempuran Swat Kedua . Mingora dievakuasi dan keluarga Yousafzai mengungsi dan terpisah. Ayahnya pergi ke Peshawar untuk memprotes dan melobi dukungan, sementara dia dikirim ke pedesaan untuk tinggal bersama kerabat. “Saya benar-benar bosan karena saya tidak punya buku untuk dibaca,” katanya dalam film dokumenter itu. Bulan itu, setelah mengkritik militan pada konferensi pers, ayah Yousafzai menerima ancaman pembunuhan melalui radio oleh seorang komandan Taliban Pakistan. Yousafzai sangat terinspirasi dalam aktivisme oleh ayahnya. Musim panas itu, untuk pertama kalinya, dia berkomitmen untuk menjadi politisi dan bukan dokter, seperti yang pernah dia cita-citakan.

Pada awal Juli, kamp-kamp pengungsi telah terisi penuh. Perdana menteri membuat pengumuman yang telah lama ditunggu-tunggu yang mengatakan bahwa aman untuk kembali ke Lembah Swat. Militer Pakistan telah mendorong Taliban keluar dari kota-kota dan ke pedesaan. Keluarga Yousafzai bersatu kembali, dan pada 24 Juli 2009 mereka pulang. Mereka berhenti terlebih dahulu—untuk bertemu dengan sekelompok aktivis akar rumput lainnya yang diundang untuk melihat perwakilan khusus Presiden Amerika Serikat Barack Obama untuk Afghanistan dan Pakistan, Richard Holbrooke.. Yousafzai memohon kepada Holbrooke untuk campur tangan dalam situasi ini, dengan mengatakan, “Duta besar yang terhormat, jika Anda dapat membantu kami dalam pendidikan kami, jadi tolong bantu kami.” Ketika keluarganya akhirnya kembali ke rumah, mereka menemukan bahwa itu tidak rusak, dan sekolahnya hanya mengalami kerusakan ringan.

Aktivisme awal

Setelah film dokumenter tersebut, Yousafzai diwawancarai di stasiun nasional berbahasa Pashto AVT Khyber , Harian Aaj berbahasa Urdu , dan Toronto Star Kanada . Dia membuat penampilan kedua di Capital Talk pada 19 Agustus 2009. Identitas blogging BBCnya terungkap dalam artikel pada Desember 2009. Dia juga mulai muncul di televisi untuk mengadvokasi pendidikan wanita secara publik .Dari 2009 hingga 2010 ia adalah ketua Majelis Anak Distrik Yayasan Khpal Kor . Pada tahun 2011, Yousafzai berlatih dengan organisasi pemberdayaan perempuan lokal, Aware Girls , yang dijalankan oleh Gulalai Ismail , yang pelatihannya mencakup nasihat tentang hak-hak perempuan dan pemberdayaan untuk secara damai menentang radikalisasi melalui pendidikan.

Pada Oktober 2011, Uskup Agung Desmond Tutu , seorang aktivis Afrika Selatan, menominasikan Yousafzai untuk Hadiah Perdamaian Anak Internasional dari kelompok advokasi anak-anak internasional Belanda, KidsRights Foundation . Dia adalah gadis Pakistan pertama yang dinominasikan untuk penghargaan tersebut. Pengumuman itu mengatakan, “Malala berani membela dirinya sendiri dan gadis-gadis lain dan menggunakan media nasional dan internasional untuk memberi tahu dunia bahwa perempuan juga harus memiliki hak untuk bersekolah.” Penghargaan ini dimenangkan oleh Michaela Mycroft dari Afrika Selatan.

Profil publik Yousafzai semakin meningkat ketika dia dianugerahi Penghargaan Perdamaian Pemuda Nasional pertama Pakistan dua bulan kemudian pada bulan Desember. Pada 19 Desember 2011, Perdana Menteri Yousaf Raza Gillani menganugerahinya Penghargaan Perdamaian Nasional untuk Pemuda. Pada upacara tersebut, dia menyatakan bahwa dia bukan anggota partai politik mana pun, tetapi berharap dapat mendirikan partai nasionalnya sendiri untuk mempromosikan pendidikan. Perdana menteri mengarahkan pihak berwenang untuk mendirikan kampus IT di Sekolah Tinggi Swat untuk Wanita atas permintaan Yousafzai, dan sebuah sekolah menengah diganti namanya untuk menghormatinya. Pada 2012, ia berencana untuk mengorganisir Yayasan Pendidikan Malala, yang akan membantu gadis-gadis miskin pergi ke sekolah. Pada 2012, ia menghadiri Sekolah Musim Panas Marxis Nasional Tendensi Marxis Internasional . Dalam sebuah wawancara televisi pada tahun yang sama, ia menyebut Barack Obama, Benazir Bhutto dan Abdul Ghaffar Khan , seorang aktivis pasifis sayap kiri Pashtun untuk kemerdekaan India yang dijuluki “Ghandi Perbatasan”, sebagai inspirasi untuk aktivismenya.

Percobaan pembunuhan

Saat Yousafzai semakin dikenal, bahaya yang dihadapinya meningkat. Ancaman pembunuhan terhadapnya diterbitkan di surat kabar dan menyelinap di bawah pintunya. Di Facebook , di mana dia adalah pengguna aktif, dia mulai menerima ancaman. Akhirnya, juru bicara Tehrik i Taliban Pakistan mengatakan mereka “dipaksa” untuk bertindak. Dalam pertemuan yang diadakan pada musim panas 2012, para pemimpin Taliban dengan suara bulat setuju untuk membunuhnya.

Yousafzai berusia 15 tahun saat itu. Menurut laporan, seorang pria bersenjata bertopeng berteriak: “Siapa di antara kalian yang Malala? Bicaralah, kalau tidak saya akan menembak kalian semua.” Setelah diidentifikasi, Yousafzai ditembak dengan satu peluru, yang menempuh jarak 18 inci (46 cm) dari sisi mata kirinya, melalui lehernya dan mendarat di bahunya. Dua gadis lain juga terluka dalam penembakan itu: Kainat Riaz dan Shazia Ramzan, keduanya cukup stabil setelah penembakan untuk berbicara dengan wartawan dan memberikan rincian serangan.

Perawatan medis

Setelah penembakan, Yousafzai diterbangkan ke rumah sakit militer di Peshawar , di mana dokter dipaksa untuk mulai mengoperasi setelah pembengkakan berkembang di bagian kiri otaknya, yang telah rusak oleh peluru ketika melewati kepalanya. Setelah operasi lima jam, dokter berhasil mengeluarkan peluru, yang bersarang di bahunya dekat sumsum tulang belakangnya. Sehari setelah serangan itu, dokter melakukan kraniektomi dekompresi , di mana bagian tengkoraknya diangkat untuk memberikan ruang bagi pembengkakan.

Pada 11 Oktober 2012, panel dokter Pakistan dan Inggris memutuskan untuk memindahkan Yousafzai ke Institut Kardiologi Angkatan Bersenjata di Rawalpindi . Mumtaz Khan, seorang dokter, mengatakan bahwa dia memiliki kesempatan 70% untuk bertahan hidup. Menteri Dalam Negeri Rehman Malik mengatakan bahwa Yousafzai akan dipindahkan ke Jerman, di mana dia bisa menerima perawatan medis terbaik, segera setelah dia cukup stabil untuk bepergian. Sebuah tim dokter akan bepergian bersamanya, dan pemerintah akan menanggung biaya perawatannya. Dokter mengurangi sedasi Yousafzai pada 13 Oktober, dan dia menggerakkan keempat anggota tubuhnya.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai