Malala Yousafzai Bertemu Dengan Blinken untuk Mengadvokasi Perempuan dan Anak Perempuan di Afghanistan

Malala Yousafzai Bertemu Dengan Blinken untuk Mengadvokasi Perempuan dan Anak Perempuan di Afghanistan – Amerika Serikat harus berbuat lebih banyak untuk mendukung perempuan dan anak perempuan Afghanistan dan hak mereka untuk pendidikan dan pekerjaan, aktivis hak asasi manusia Malala Yousafzai mengatakan kepada Menteri Luar Negeri Antony Blinken pada hari Senin di Washington. Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian itu bertemu dengan Blinken dan pejabat lain di Departemen Luar Negeri untuk mendesak fokus yang lebih besar pada jutaan anak perempuan di Afghanistan yang ditolak pendidikannya.

Malala Yousafzai Bertemu Dengan Blinken untuk Mengadvokasi Perempuan dan Anak Perempuan di Afghanistan

 Baca Juga : Cerita Perjuangan Hidup Malala Yousafzai Yang Wajib Kalian Ketahui

malala-yousafzai – Sebelum bertemu di balik pintu tertutup, Blinken menggambarkan Yousafzai di depan kamera sebagai “benarbenar inspirasi inspirasi bagi kami, inspirasi bagi anak perempuan dan perempuan di seluruh dunia” dan sebagai seseorang “yang membuat perbedaan nyata”, terutama dalam hal pendidikan. Dia mengatakan dia ada di sana untuk menawarkan ide karena pemerintahan Biden menganggap kesetaraan gender di seluruh dunia sebagai masalah kritis. “Jadi, saya sangat menantikan untuk berbicara dengannya tentang pekerjaan yang dia lakukan, pekerjaan yang sedang kami lakukan, dan untuk mendengar darinya, ideidenya tentang bagaimana menjadi lebih efektif dalam memastikan saat kami ‘bekerja untuk kesetaraan gender bahwa anak perempuan dan perempuan memiliki akses ke pendidikan,” kata Blinken, tanpa menyebut nama Afghanistan dalam sambutan singkatnya. “Selamat datang senang memilikimu.”

Ketika gilirannya berbicara, Yousafzai dengan cepat mengatasi kesenjangan pendidikan yang kini melanda Afghanistan. “Anda menyebutkan bahwa kami di sini berbicara tentang kesetaraan dalam pendidikan untuk anak perempuan. Anda tahu bahwa Afghanistan saat ini adalah satu-satunya negara di mana anak perempuan tidak memiliki pendidikan menengah. Mereka melarang belajar dan saya bekerja sama. Ada pesan bahwa gadis-gadis Afghanistan dan aktivis perempuan harus diberikan hak untuk bekerja dan bisa bersekolah,” katanya. Secara khusus, katanya, kita perlu “sedikit lebih fokus” pada pendidikan dan gaji guru, yang merupakan “salah satu hambatan utama bagi sekolah”.

Untuk mengilustrasikan hal itu, dia kemudian membacakan dengan lantang sepucuk surat dari seorang gadis Afghanistan berusia 15 tahun kepada Biden yang dia minta agar Blinken sampaikan kepada presiden. Blinken mengatakan dia akan membagikannya.”‘Semakin lama sekolah dan universitas tetap ditutup untuk anak perempuan, semakin banyak harapan untuk masa depan kita memudar. Pendidikan anak-anak perempuan adalah alat yang ampuh agar membawa perdamaian dan keamanan. Jika anak-anak perempuan tidak belajar, Afghanistan juga akan menderita. seorang manusia, saya ingin Anda tahu bahwa saya memiliki hak. Wanita dan anak perempuan memiliki hak. Warga Afghanistan memiliki hak untuk hidup dalam damai, pergi ke sekolah, dan bermain,’” katanya atas nama gadis Afghanistan.

Yousafzai menatap mata Blinken dan meminta Amerika Serikat dan PBB untuk mengambil tindakan segera untuk memastikan bahwa perempuan dan anak perempuan dapat kembali ke sekolah, bekerja dan memberikan bantuan kemanusiaan dengan aman di tengah keruntuhan ekonomi Afghanistan dan memburuknya kualitas makanan. Ketidakstabilan. Yousafzai dari Pakistan selamat dari upaya pembunuhan pada 2012 ketika seorang penembak Taliban menembaknya di kepala saat mengendarai bus pulang dari sekolah ketika dia berusia 15 tahun. Dua tahun kemudian, ia menjadi penerima termuda Hadiah Nobel Perdamaian untuk karyanya dalam membela pendidikan wanita dan yang kedua di Pakistan. Ayahnya, Ziauddin, mengatakan kepada ABC News pada 2013, “Saya tidak berpikir dia akan selamat. “Kami beruntung dia selamat.”

Misinya saat ini adalah untuk menekan pemerintah agar berbuat lebih banyak untuk mendidik anak perempuan. Pertemuan antara Yusufzai dan Blinken terjadi hampir 100 hari setelah pasukan AS ditempatkan di Afghanistan, menandai berakhirnya dua dekade misi diplomatik dan militer. Malala Yousafzai, yang terkenal karena ditembak dan dibunuh oleh Taliban pada tahun 2012 karena bersekolah, mengatakan pada hari Senin bahwa gilirannya untuk berada di bawah pemerintahan Taliban di Afghanistan, di mana kebebasan perempuan dan kesempatan pendidikan telah lenyap. Selama pidato media di Washington, D.C. dan pertemuan dengan Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken, pengantin baru Yousafzai mengatakan kepada Blinken: Sebuah negara di mana anak perempuan tidak memiliki pendidikan menengah.”

Sudah hampir 100 hari sejak Amerika Serikat menarik diri dari Afghanistan setelah 20 tahun kehadiran militer dan diplomatik. Namun, Taliban yang kembali telah mengembalikan negara itu ke masyarakat yang didominasi laki-laki dengan sedikit kesempatan pendidikan bagi anak perempuan dan perempuan. Yousafzai mengutip sepucuk surat dari seorang gadis Afghanistan berusia 15 tahun kepadanya: “Pendidikan untuk anak perempuan adalah alat yang ampuh untuk perdamaian dan keamanan. “Jika anak perempuan tidak belajar, Afghanistan akan menderita. Sebagai seorang gadis dan sebagai pribadi, saya ingin Anda tahu bahwa saya memiliki hak. Perempuan dan anak perempuan memiliki hak. Orang Afghanistan memiliki hak untuk hidup dalam damai dan hak untuk pergi ke sekolah dan bermain.”

“Ini adalah pesan dari seorang gadis Afghanistan,” kata Yousafzai kepada Blinken. “Kami mengatakan bahwa Amerika Serikat, bersama dengan PBB, akan mengambil tindakan cepat untuk memastikan bahwa anak perempuan kembali ke sekolah, perempuan kembali bekerja, dan menerima semua bantuan kemanusiaan yang dibutuhkan untuk pendidikan sesegera mungkin. Brinken memuji suku Yusufzai, menginspirasi gadis-gadis dan wanita di seluruh dunia, dan berjanji untuk membagikan surat gadis Afghanistan itu kepada Presiden Byden. Brinken berjanji pada bulan Oktober bahwa Amerika Serikat Telah mengumumkan bahwa mereka akan memberi Afghanistan bantuan $ 144 juta, yang sebagian besar akan digunakan untuk tujuan kemanusiaan.Brinken mengatakan uang itu akan menguntungkan “rakyat Afghanistan” daripada Tullivan.Tetapi Amerika Serikat tampaknya tidak dapat memaksa perubahan aturan Tullivan untuk membawa anak perempuan dan perempuan kembali ke pendidikan. Yusufzai ditembak mati di kampung halaman mereka di Pakistan dan menjadi penerima termuda Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2014. Hari ini dia tinggal di Inggris. “Kami tidak akan menyerah”: Stasiun radio untuk wanita di Afghanistan

Radio Begum yang dikendalikan Taliban di Kabul menyiarkan suara wanita pendiam di Afghanistan. Staf stasiun mengisi siaran dengan program-program untuk perempuan yang ditulis oleh perempuan, seperti program pendidikan, membaca buku, dan konseling karir. Mereka sekarang beroperasi di bawah lisensi dari kelompok Islam radikal yang mendapatkan kembali kekuasaan pada Agustus dan telah membatasi pekerjaan perempuan dan kehadiran di sekolah anak perempuan. “Kami tidak akan menyerah.” Janji itu dibuat oleh pendiri stasiun Hamida Aman, 48, yang dibesarkan di Swiss setelah keluarganya meninggalkan Afghanistan pada tahun-tahun setelah invasi Soviet.

“Kami telah menunjukkan bahwa kami tidak perlu takut,” kata Aman, yang kembali dari penggulingan pertama rezim Taliban pada 2001 oleh pasukan asing pimpinan AS. “Kami harus mengambil alih area publik. Stasiun ini didirikan pada 8 Maret, Hari Perempuan Internasional, tahun ini, lima bulan sebelum Taliban memasuki Kabul dan mengakhiri kekalahan mereka terhadap pemerintah karena fakta bahwa Taliban memasuki Kabul dan mengakhirinya. kekalahan mereka oleh pemerintah karena fakta bahwa itu terus mengudara di dan sekitar Kabul dan hidup di Facebook. “Begum” adalah istilah yang digunakan di Asia Selatan dan sekarang umumnya mengacu pada ciuman wanita Muslim yang sudah menikah. stasiun adalah tempat untuk suara perempuan, rasa sakit mereka, kekecewaan mereka,” kata Aman. Taliban mengizinkan stasiun TV untuk melanjutkan siaran pada bulan September, tetapi dengan pembatasan baru.

Sekitar 10 karyawan Radio Begum biasa berbagi kantor dengan rekanrekan pria yang bekerja di stasiun radio remaja. Sekarang mereka terpisah. Setiap jenis kelamin memiliki lantai sendiri dan tirai buram besar telah dipasang di depan kantor wanita. Musik pop telah diganti dengan lagulagu tradisional dan “musik yang lebih tenang”, kata Aman. Namun anggota staf mengatakan bekerja di stasiun itu adalah “hak istimewa”, dengan banyak pegawai pemerintah semua perempuan dilarang kembali ke kantor. Taliban belum meresmikan banyak kebijakan mereka, meninggalkan celah dalam bagaimana mereka diterapkan oleh kelompok itu di seluruh negeri. Sebagian besar sekolah menengah umum untuk anak perempuan telah ditutup sejak pengambilalihan tersebut.

Tapi dua kali sehari studio radio menyerupai ruang kelas. Ketika AFP berkunjung, enam anak perempuan dan tiga anak lakilaki semuanya berusia 13 atau 14 tahun membaca buku mereka saat presenter memberikan pelajaran tentang keadilan sosial. “Keadilan sosial menentang ekstremisme,” kata guru berusia 19 tahun, mahasiswa jurnalistik itu hingga beberapa bulan lalu. “Apakah keadilan dalam Islam?” dia bertanya. Mursal, gadis 13 tahun, pergi ke studio untuk belajar sejak Taliban memblokir sekolah menengah agar tidak dibuka kembali. “Pesan saya untuk anak perempuan yang tidak bisa sekolah adalah untuk mendengarkan program kami dengan seksama, untuk menggunakan kesempatan dan kesempatan emas ini,” katanya.

“Mereka mungkin tidak memilikinya lagi.” Ada juga pelajaran onair untuk orang dewasa. Dalam salah satu pelajaran tersebut, direktur stasiun Saba Chaman, 24, membaca otobiografi Michelle Obama dalam bahasa Dari. Dia sangat bangga dengan pertunjukan di mana pendengar memanggil untuk konseling psikologis. Pada 2016, hanya 18 persen wanita di Afghanistan yang melek huruf dibandingkan dengan 62 persen pria, menurut mantan kementerian pendidikan. “Perempuan yang buta huruf itu seperti orang buta,” kata seorang perempuan yang tidak bisa membaca dalam siarannya. “Ketika saya pergi ke apotek, mereka memberi saya obat kedaluwarsa. Jika saya bisa membaca, mereka tidak akan melakukannya.”

Beberapa bulan setelah Taliban merebut kekuasaan, Aman bertemu dengan juru bicara Zabihullah Mujahid, dan mengatakan kepadanya bahwa radio itu “bekerja untuk memberikan suara kepada perempuan”. Dia “sangat membesarkan hati”, katanya. Tapi masa depan tidak pasti. Pada bulan September, stasiun TV independen terkemuka di negara itu Tolo News melaporkan bahwa lebih dari 150 outlet telah ditutup karena pembatasan dan masalah keuangan. Radio Begum tidak lagi menerima pendapatan iklan. Jika tidak ada dana yang diterima dalam waktu tiga bulan, suara para wanita ini akan hilang dari gelombang udara Afghanistan, kata Chaman. “Satusatunya alasan saya untuk berharap saat ini adalah mengetahui bahwa saya melakukan sesuatu yang penting dalam hidup saya untuk membantu wanita Afghanistan.”

Para siswi remaja di Afghanistan mengatakan ktentang keputusasaan mereka yang semakin besar karena mereka terus dikeluarkan dari sekolah lebih dari tiga bulan setelah pengambilalihan Taliban. “Tidak bisa belajar terasa seperti hukuman mati,” kata Meena, 15 tahun. Dia mengatakan bahwa dia dan teman-temannya merasa tersesat dan bingung sejak penutupan sekolah mereka di timur laut provinsi Badakhshan. “Kami tidak melakukan apa-apa selain pekerjaan rumah kami hanya terpaku di satu tempat,” kata Laila, 16, yang sekolahnya di provinsi Takhar ditutup pada hari Taliban merebut kekuasaan pada Agustus. Wawancara dengan siswa dan kepala sekolah di 13 provinsi menunjukkan frustrasi para gadis karena masih dilarang sekolah menengah, meskipun ada jaminan dari Taliban bahwa mereka akan dapat melanjutkan studi mereka “sesegera mungkin”.

Sejak Juni, guru bergaji rendah mengatakan situasinya mempengaruhi kesejahteraan anak perempuan karena siswa menyalahkan ketiganya atas pernikahan di bawah umur. Kepala sekolah Kabul, yang terus berhubungan dengan siswa melalui Whatsapp, mengatakan: “Saya mencoba memberi mereka harapan, tetapi itu sangat menyedihkan dan mengecewakan dan sulit,” katanya, keluarganya mencegah putri bungsunya mengirimnya ke sekolah. Pejabat disebelumnya menghindari konfirmasi bahwa ini adalah larangan total. Namun, dalam sebuah wawancara, Wakil Menteri Pendidikan menegaskan bahwa anak-anak perempuan tidak akan diizinkan bersekolah sampai kebijakan pendidikan.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai