Hal Yang Mungkin Tidak Kalian Ketahui Tentang Malala Yousafzai

Hal Yang Mungkin Tidak Kalian Ketahui Tentang Malala Yousafzai – Sudah enam tahun sejak Malala Yousafzai kelahiran Pakistan ditembak di kepala oleh kelompok bersenjata Taliban karena membela hak anak perempuan untuk dididik.

Hal Yang Mungkin Tidak Kalian Ketahui Tentang Malala Yousafzai

malala-yousafzai – Sejak itu, siswa berusia 19 tahun itu telah menjual 1,8 juta kopi di seluruh dunia dari otobiografinya I am Malala , dinobatkan sebagai penerima Hadiah Nobel Perdamaian termuda, dan mendorong 3 juta orang untuk menandatangani Petisi Malala, yang berhasil mendesak PBB untuk berkomitmen kembali untuk mempromosikan pendidikan dasar universal di seluruh dunia.

Untuk merayakan ulang tahunnya yang ke-19, kita melihat kembali momen-momen paling inspiratif dari aktivis pendidikan perempuan.

Saat dia memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian

Pada tahun 2014, Malala menjadi pemenang Hadiah Nobel Perdamaian termuda. Penghargaan itu diberikan bersama-sama kepadanya dan Kailash Satyarthi dari India ‘atas perjuangan mereka melawan penindasan terhadap anak-anak dan kaum muda dan untuk hak semua anak atas pendidikan’.

Baca Juga : Malala Yousafzai Bertemu Dengan Blinken untuk Mengadvokasi Perempuan dan Anak Perempuan di Afghanistan 

Berbicara pada upacara hadiah Nobel perdamaian di Oslo, dia menerima tepuk tangan meriah di awal dan akhir pidatonya yang berfokus pada pentingnya memastikan pendidikan bagi anak-anak di seluruh dunia.

Dia berkata: ‘Mengapa negara-negara yang kita sebut kuat begitu kuat dalam menciptakan perang tetapi sangat lemah dalam membawa perdamaian? Mengapa memberi senjata begitu mudah, tetapi memberi buku begitu sulit?

“Kita hidup di zaman modern dan kita percaya bahwa tidak ada yang tidak mungkin. Kita telah mencapai bulan 45 tahun yang lalu dan mungkin kita akan segera mendarat di Mars. Kemudian, di abad 21 ini kita harus mampu memberikan pendidikan yang berkualitas kepada setiap anak,’ tambahnya.

Malala mendedikasikan hadiah uangnya untuk Malala Fund, ‘untuk membantu memberikan pendidikan berkualitas bagi para gadis di mana pun dan meminta para pemimpin untuk membantu gadis-gadis seperti saya.’

Dia menginspirasi Emma Watson, dan sebaliknya

Untuk merayakan perilisan film dokumenter 2016 He Named Me Malala , juru kampanye HeForShe Emma Watson duduk bersama Malala untuk membahas film tersebut dan definisinya tentang feminisme.

Selama obrolan mereka, Malala menjelaskan kepada aktris itu bagaimana dia sebelumnya menemukan istilah feminisme sebagai ‘kata yang rumit’, sampai dia menonton pidato HeForShe Watsons.

‘Ketika saya mendengar [kata feminisme] untuk pertama kalinya, saya mendengar beberapa tanggapan negatif dan beberapa yang positif. Saya ragu-ragu untuk mengatakan apakah saya feminis atau tidak?

‘Lalu setelah mendengar pidato Anda ketika Anda berkata ‘jika tidak sekarang, kapan?’ Saya memutuskan tidak ada cara dan tidak ada yang salah dengan menyebut diri Anda seorang feminis. Jadi saya seorang feminis dan kita semua harus menjadi feminis karena feminisme adalah kata lain untuk kesetaraan.’

Meskipun berbicara dengan para pemimpin dunia setiap minggu, Malala telah menolak ratusan pertemuan dan wawancara selama bertahun-tahun untuk fokus pada pendidikannya di sekolah putri swasta di Birmingham. Dan itu terbayar.

Tahun lalu, sang aktivis meraih enam A* dan empat A, sebuah kebanggaan bagi keluarganya. Meski mengaku ingin tetap tinggal di Inggris untuk kuliah, remaja itu masih memutuskan apakah akan mengambil tempat dari Universitas Oxford atau Universitas Stanford di AS.

Dia tidak takut melawan Presiden

Bagi kebanyakan dari kita, memikirkan berbicara dengan seorang pemimpin dunia saja akan membuat kita kehabisan pintu, tetapi bagi Malala, dia tidak hanya menghadapi saat-saat ini dengan mudah tetapi dia tidak takut memberi tahu mereka apa yang dia pikirkan tentang kebijakan mereka. .

Pada tahun 2014, remaja tersebut bertemu dengan Presiden Obama di White dan mengambil kesempatan untuk memintanya berhenti memerintahkan serangan pesawat tak berawak di Pakistan.

Setelah pertemuan dia mengakui: ‘Saya menyatakan keprihatinan saya bahwa serangan pesawat tak berawak memicu terorisme.’

‘Korban yang tidak bersalah terbunuh dalam tindakan ini, dan mereka menyebabkan kebencian di antara orang-orang Pakistan. Jika kita memfokuskan kembali upaya pada pendidikan, itu akan berdampak besar,’ tambahnya. Ambil itu, Obama.

Dia bertengkar dengan saudara laki-lakinya

Meskipun memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian, juru kampanye tampaknya belum bisa menjalin hubungan damai dengan adik laki-lakinya. Berbicara kepada hadirin selama Penghargaan Hadiah Nobel Perdamaian di Balai Kota Oslo dia berkata: ‘Saya cukup yakin bahwa saya juga penerima Hadiah Nobel Perdamaian pertama yang masih berkelahi dengan adik-adiknya.’

‘Saya ingin ada perdamaian di mana-mana, tetapi saudara-saudara saya dan saya masih mengusahakannya.’ Lagipula, dia hanya manusia.

Senjata pilihan Malala Merupakan Buku.

Selama KTT Pendidikan Oslo 2015, Malala mengatakan kepada para pemimpin dunia bahwa sangat penting mereka meningkatkan akses internasional ke pendidikan. ‘Buku adalah investasi yang lebih baik di masa depan kita daripada peluru. Buku, bukan peluru, akan membuka jalan menuju perdamaian dan kemakmuran,’ katanya.

“Pesan saya hari ini sangat sederhana untuk para pemimpin: jadilah anak kecil sejenak, bermimpilah tanpa batas, dan bermimpilah lebih besar, beginilah cara untuk mencapai yang lebih besar,” tambahnya.

Dia googles nya selebriti

Dalam film dokumenter Davis Guggenheim 2016, He Named Me Malala , pemenang Hadiah Nobel Perdamaian berusaha menghindar dari pertanyaan tentang gebetan selebritinya. Namun, dia tidak bisa tidak mengakui bahwa dia secara teratur menelusuri gambar Google dari pemain kriket Shahid Afridi, pemain tenis Roger Federer dan aktor Brad Pitt.

Dia mengubah pendidikan untuk anak perempuan di seluruh dunia

Pada tahun 2013, aktivis tersebut menciptakan orasi non-pemerintah yang disebut Dana Malala untuk meningkatkan kesadaran dan dana untuk bekerja dengan donor dan organisasi lain untuk berhasil membangun peluang pendidikan bagi anak perempuan di seluruh dunia.

Hibah tersebut digunakan untuk mendidik sekelompok 40 anak perempuan di kampung halamannya di Swat, Pakistan dan sejak itu bersatu dengan PBB untuk mendirikan program pendidikan bagi anak perempuan di Nigeria, Kenya dan Sierra Leone.

Share this:

Malala Yousafzai - Info Malala Yousafzai